St. Jerome di Gurun – Joachim Patinir

St. Jerome di Gurun   Joachim Patinir

Joachim Patinir berada di antara para pendiri lanskap dalam seni Renaisans Utara. Dalam karyanya, untuk pertama kalinya, alam memperoleh makna independen. Sang master berangkat dari tradisi masa lalu, ketika lanskap yang dilakukan dalam gambar hanya fungsi latar belakang.

Bentang alam Patinir memasuki plot, memperoleh nilai semantik, bermakna. Kelahiran genre baru, seolah-olah, merupakan kelanjutan dari keinginan untuk penggambaran emosional alam, untuk realisasinya sebagai perwujudan kebesaran Dunia, yang diatur oleh Tuhan, di mana manusia memperoleh kepentingan sekunder. Bentang alam Patinir biasanya digambarkan dari titik tinggi dan dibagi menjadi tiga bidang menggunakan gradasi nada warna. Mereka memperoleh karakter panorama semi fantastis, di mana, bagaimanapun, lanskap nyata dapat dikenali.

Karya “St Jerome in the Desert” ditulis pada saat metode kreatif seniman sepenuhnya ditentukan. Seolah-olah dari pandangan mata burung kita mengamati sosok kecil St. Jerome berada di sel di antara tebing berbatu yang besar, di belakangnya panorama dunia yang indah terbentang. Di pegunungan, sosok hewan langka hilang, sebuah biara kecil. Semua ini adalah dunia organik tunggal di mana setiap fenomena terjadi dengan tepat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)