Luke the Evangelist – Joachim Eiteval

Luke the Evangelist   Joachim Eiteval

Lukisan oleh pelukis Belanda Joachim Eiteval “The Evangelist Luke”. Ukuran gambar adalah 68 x 50 cm, tembaga, minyak. Lukas, Penginjil, menurut legenda, adalah salah satu dari tujuh puluh murid Kristus. Namanya sendiri – dari Lucanus atau Lucilius – menunjukkan asal usulnya yang kafir: Lukas adalah salah satu penyembah berhala yang berpendidikan pertama yang menerima Injil Kristus. Dalam pekerjaannya, dia adalah seorang dokter. Dalam surat-suratnya, Rasul Paulus, yang menggunakan bantuannya selama sakitnya, memanggilnya “Dokter Terkasih”.

Sedikit yang diketahui tentang kehidupan Luke. Menurut kesaksian Eusebius, Jeronim dan yang lainnya, Lukas biasanya tinggal di Antiokhia di Suriah, mengenali rasul Paulus di sana, dan, dengan menjadi pengikut dan kolaborator yang setia, menemaninya dalam perjalanan dan, antara lain, dalam perjalanan laut ke Roma, di mana itu berlangsung dengan sangat rinci dan kapal karam yang dijelaskan dengan fasih. Jaman dahulu dengan suara bulat dikaitkan dengan dua ciptaan Lukas: Injil dan Kisah Para Rasul. Dalam kedua ciptaan ini, tangan ahli sejarawan terungkap, yang, dengan keakuratan dan keringkasan narasi yang luar biasa, mampu memberikan narasi yang indah dan, terlebih lagi, narasi yang bermotivasi pragmatis.

Injil Lukas sudah dikutip oleh para penulis kuno – Justin the Philosopher, Tertullian dan lainnya; Kisah Para Rasul pertama kali disebutkan dalam surat gereja Wina dan Lyons, dan kemudian buku ini dikutip oleh St. Irenaeus, Klemens dari Aleksandria, Tertullianus dan lainnya. Mengingat tidak adanya dalam kedua buku indikasi yang jelas tentang kehancuran Yerusalem, banyak yang percaya bahwa mereka ditulis sebelum peristiwa ini; Bleek, Kame, Holtzman, dan beberapa penulis lain mengaitkannya dengan waktu kemudian.

Kritik pada pribadi perwakilan utama dari sekolah Tübingen mencoba mempertanyakan keaslian dan keaslian historis Injil, dan terutama Kisah Para Rasul, di mana banyak yang dinyatakan tidak historis dan kontradiktif dengan diri sendiri; tetapi pendapat kritik semacam itu terutama didasarkan pada penyangkalan segala sesuatu yang supernatural, dan argumennya segera kehilangan maknanya, terutama ketika berkat penelitian dan penggalian terbaru di situs kota-kota yang digambarkan oleh Penginjil Lukas sebagai satelit selama perjalanan Rasul Paulus, banyak indikasi sejarah dan sehari-hari dikonfirmasikan, yang sebelumnya dianggap tidak dapat diandalkan dan bertentangan dengan bukti kuno. Sumber artikel: Kamus Ensiklopedis Brockhaus F. A. dan Efron I. A.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)