Zaman Keemasan – Joachim Eiteval

Zaman Keemasan   Joachim Eiteval

Lukisan oleh Joachim Eiteval “The Golden Age”. Ukuran gambar adalah 121 x 89 cm, cat minyak di atas kanvas. Zaman Keemasan adalah ide umum bagi banyak negara tentang kecerobohan, penuh dengan semua berkah dan kehidupan orang-orang pertama yang tidak bersalah. Biasanya dalam fitur yang mencirikan “kebahagiaan” ini, tidak ada unsur tatanan intelektual yang lebih tinggi dan “kebahagiaan” turun ke kesejahteraan hewan, yang membuktikan kekunoan legenda yang mendalam. Dalam literatur Yunani, legenda Zaman Keemasan menemukan perkembangannya dalam kisah Hesiod sekitar empat generasi: emas, perak, tembaga, dan besi.

Di antara dua yang terakhir, Hesiod masih memiliki satu generasi pahlawan yang melanggar kemunduran progresif umat manusia. Dalam literatur Romawi, plot yang sama, dan sangat dekat dengan Hesiod, dengan pengecualian penyisipan pahlawan, diproses oleh Ovid. Bahkan sebelum aksesi Zeus, di bawah Kronos, ini adalah saat yang menyenangkan. Orang-orang hidup berdekatan dengan para dewa. Mereka tidak tahu penderitaan atau penyakit; tidak ada usia tua yang perlahan memudar. Kematian, ringan seperti mimpi, datang setelah hidup bahagia yang panjang.

Bumi itu sendiri membawa segala yang diperlukan, tanpa pemrosesan apa pun; banyak kawanan melengkapi kepuasan orang-orang pertama. Setelah turun, dengan kehendak Zeus, di bawah tanah, Generasi Emas tinggal di sana di pulau-pulau yang diberkati, di bawah kuasa Kronos, dihormati oleh orang-orang sebagai generasi setan, pemberi semua jenis berkat. Ungkapan: “kehidupan di bawah Kronos” telah menjadi pepatah, baik dalam bahasa sehari-hari maupun dalam bahasa sastra. Plato dan terutama Dykearch berbicara tentang masa-masa primitif ini, meninggikan, tentu saja, konsep kuno “kebahagiaan.”

Ngomong-ngomong, Dykearch melihat salah satu penyebab utama kebahagiaan dalam berpantang secara sadar dari segala macam ekses, kemurnian nutrisi mental dan tidak dapat dihancurkan. Komedian kadang-kadang menggambarkan Zaman Keemasan dalam warna-warna lucu, mendorong khususnya untuk kelimpahan makanan di era bahagia ini, dll. Sumber artikel: Kamus Ensiklopedis Brockhaus F. A. dan Efron I. A.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)