The Miracle of St. Mark – Jacopo Tintoretto

The Miracle of St. Mark   Jacopo Tintoretto

Lukisan oleh Jacopo Tintoretto “The Miracle of St. Mark.” Ukuran gambar adalah 415 x 541 cm, cat minyak di atas kanvas. Karya-karya awal Tintoretto belum dijiwai dengan semangat tragis runtuhnya harapan Renaissance, mereka masih hidup dalam optimisme penuh sukacita dari Renaissance Tinggi. Namun, dalam hal-hal awal seperti Perjamuan Terakhir di gereja Santa Marquola di Venesia, orang sudah merasakan minat yang tinggi pada dinamika gerakan, pada efek cahaya yang kontras yang tajam, yang tampaknya memprediksi perjalanan pengembangan seninya yang lebih jauh.

Periode pertama karya Tintoretto berakhir dengan komposisi besarnya “The Miracle of St. Mark”. Ini adalah komposisi monumental dan dekoratif yang besar dan spektakuler. Pria muda yang mengaku beragama Kristen dilucuti dan dilemparkan oleh orang-orang bukan Yahudi di atas pelat lantai.

Atas perintah hakim, ia disiksa, tetapi Santo Markus, yang dengan cepat terbang dari surga, melakukan mukjizat: palu, tongkat, pedang dipatahkan pada tubuh martir, yang secara ajaib kebal, dan sekelompok algojo serta penonton membungkuk ketakutan dengan tubuh terbukanya.

Gambar dibangun di atas diagonal dan melengkung komposisi, sudut yang berani dan pose yang tak terduga; warna – pada kontras murni Venesia dari nada berkilau latar depan dan latar belakang netral. Komposisi, seperti Renaissance, dibangun di atas prinsip isolasi yang jelas: gerakan cepat di tengah ditutup karena gerakan angka yang terletak di bagian kanan dan kiri diarahkan ke tengah gambar. Volume mereka dimodelkan sangat plastis, gerakan mereka penuh dengan ekspresi lengkap dari gerakan itu, yang merupakan ciri khas seni Renaisans.

Diberikan dalam perspektif yang berani, sosok seorang wanita muda dengan seorang anak di sudut kiri gambar melanjutkan tradisi genre yang dianugrahkan secara khusus, yang menemukan ekspresi dalam karya Titian dari tahun 1520-1530-an. Namun, penerbangan cepat – jatuhnya St. Markus, meledak ke dalam komposisi gambar dari atas, memperkenalkan momen dinamika yang luar biasa, menciptakan perasaan ruang yang luas di luar bingkai gambar, sehingga mengantisipasi persepsi peristiwa itu bukan sebagai keseluruhan yang tertutup, tetapi sebagai salah satu semburan dalam gerakan abadi aliran ruang dan waktu, jadi ciri khas seni Renaisans akhir.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)