Potret Diri – Jacopo Tintoretto

Potret Diri   Jacopo Tintoretto

Potret diri Jacopo Tintoretto. Ukuran lukisan itu 63 x 52 cm, cat minyak di atas kanvas. Wajah sedih dari tuan tua yang muram itu muncul dari kegelapan remang-remang dari latar belakang yang goyah dan tidak pasti. Itu dirampas dari keterwakilan atau kecantikan fisik, itu adalah wajah seorang tua yang lelah, kelelahan oleh pikiran berat dan penderitaan moral. Tetapi keindahan spiritual batin, keindahan dunia moral manusia, mengubah wajahnya, memberinya kekuatan dan makna yang luar biasa.

Pada saat yang sama, potret ini tidak memiliki sensasi hubungan intim, percakapan intim yang tenang antara pemirsa dan yang digambarkan, atau partisipasi pemirsa dalam kehidupan spiritual pahlawan yang kita rasakan dalam potret almarhum Rembrandt. Mata sedih Tintoretto yang lebar diarahkan pada pemirsa, tetapi ia meluncur melewatinya, ia berubah menjadi jarak yang tak terbatas atau, apa hal yang sama, di dalam dirinya sendiri.

Pada saat yang sama, dengan tidak adanya gerakan eksternal, irama cahaya dan bayangan yang gelisah, kegelisahan noda darah yang hampir febril dengan kekuatan luar biasa membawa perasaan kebingungan batin, aliran pikiran dan perasaan yang gelisah. Ini adalah gambaran tragis dari seorang lelaki tua bijak yang mencari dan tidak menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan sedihnya yang ditujukan pada kehidupan dan nasib.

Kontradiksi paling dalam dan paling tragis dari era Renaissance dan Mannerisme Akhir diungkapkan dalam karya Jacopo Robusti, yang dijuluki Tintoretto. Tintoretto keluar dari lingkaran demokrasi masyarakat Venesia, ia adalah putra seorang pesolek sutra, maka julukannya Tintoretto adalah koler.

Tidak seperti Titian dan Aretino, kehidupan putra penyihir sutra dibedakan oleh kerendahan hatinya. Tintoretto menghabiskan seluruh hidupnya bersama keluarganya di rumah sederhana, di seperempat Venesia sederhana di Fondation dei Mori. Tidak mementingkan diri sendiri, mengabaikan kesenangan hidup dan godaan dari kemewahannya – fitur utama dari sang master. Seringkali, pertama-tama berusaha keras untuk mewujudkan rencana kreatifnya, ia begitu moderat dalam persyaratan honorariumnya sehingga ia berusaha untuk melakukan komposisi besar hanya dengan harga cat dan kanvas.

Pada saat yang sama, Tintoretto dibedakan oleh luasnya kepentingan humanistik yang murni Renaissance. Dia adalah bagian dari lingkaran dekat perwakilan terbaik inteligensia Venesia dari almarhum Renaissance – para ilmuwan, musisi, pemikir sosial maju: Daniele Barbaro, saudara Venier, Tsarlino dan lain-lain. Secara khusus, Zarlino, seorang komposer dan konduktor, terkait erat dengan transisi musik ke polifoni, dengan penciptaan tandingan ganda, dengan pengembangan doktrin harmoni, yang menggemakan polifoni kompleks, penuh dinamika gelisah dan ekspresi lukisan Tintoretto, yang memiliki bakat musik yang luar biasa. Meskipun Tintoretto belajar melukis dengan Bonifacio Veronese, ia jauh lebih berkewajiban untuk secara mendalam menguasai pengalaman kreatif Michelangelo dan Titian.

Seni Tintoretto yang kompleks dan kontradiktif dapat secara kasar dibagi menjadi tiga tahap: awal, di mana karyanya masih berhubungan langsung dengan tradisi High Renaissance, yang meliputi akhir tahun 1530-an dan hampir semua tahun 1540-an. Pada 1550-1570-an, bahasa artistik khas Tintoretto akhirnya muncul sebagai master dari Renaissance akhir. Ini adalah periode keduanya. Lima belas tahun terakhir karya sang master, ketika persepsinya tentang kehidupan dan bahasa artistik mencapai kekuatan khusus dan kekuatan tragis, membentuk periode ketiga dan terakhir dalam karyanya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)