Amsal Belanda – Peter Brueghel

Amsal Belanda   Peter Brueghel

Beralih ke tradisi nasional, ke cerita rakyat dan peribahasa, Brueghel secara filosofis menafsirkannya kembali dan – seperti Erasmus dari Rotterdam – menciptakan panorama masyarakat modern berdasarkan cerita rakyat. Berbagai sifat buruk – kekikiran, keegoisan, kerakusan, menggairahkan, dll – diwujudkan dalam gambar orang yang hidup, tindakan spesifik mereka. Bruegel tidak memaksakan kesimpulannya pada pemirsa, tidak membedakan tokoh-tokoh pembawa wakil dari perjalanan umum kehidupan desa.

Pada subjek sifat buruk dan kebajikan, Peter Brueghel menciptakan siklus gambar yang dirancang untuk direproduksi dalam ukiran. Pengumpulan amsal adalah salah satu dari banyak ungkapan semangat ensiklopedis abad ke-16. Awal dari hobi ini diletakkan pada tahun 1500 oleh humanis terhebat dari Renaissance Utara Erasmus dari Rotterdam. Jemaat Flemish dan Jerman mengikuti publikasi peribahasa dan ucapan terkenalnya oleh penulis Latin. Pada 1564, novel satir Rabelais “Gargantua and Pantagruel” diterbitkan, yang menggambarkan pulau amsal.

Pada 1558, Bruegel sudah menulis siklus “Dua Belas Amsal”, yang terdiri dari papan kecil yang terpisah. Dan “desanya” dari amsal tidak memiliki preseden di masa lalu; ini bukan hanya seperangkat peribahasa, entah bagaimana secara paksa disatukan, tetapi gambar yang dirancang dengan cermat. Lebih dari seratus amsal dan ungkapan idiomatik telah diidentifikasi, banyak di antaranya telah lama usang – mereka mencerminkan bahasa yang jauh lebih terbuka pada masa itu! Bagian yang luar biasa adalah tentang perilaku bodoh, tidak bermoral atau gila.

Di punjung, yang merupakan pusat gambar, iblis mendengarkan pengakuan dosa; di sebelah kanan, biarawan itu mengolok-olok Kristus, membuat janggutnya; di sebelah kirinya seorang wanita melemparkan jubah biru di bahu suaminya, yang berarti perzinahan; globe dipasang di dinding rumah atasnya, yang berarti “dunia terbalik”, yang menjadi tema utama gambar. Ngomong-ngomong, itu sebabnya gambar kadang-kadang muncul tepat di bawah judul: “The World Upside Down”.

Satu orang membuat bola dunia berputar di ibu jarinya, dan yang lain tidak menjangkau dari satu gulungan ke gulungan lainnya – yaitu, ia memiliki uang ketat. Jika Anda menumpahkan bubur, maka Anda tidak bisa lagi mengumpulkannya di tong dengan sendok; dan upaya untuk membuka mulut Anda lebih lebar dari pintu kompor berarti penilaian ulang yang jelas atas kemampuan Anda. Seperti dalam kasus Permainan Anak-anak, sikat Bruegel tidak hanya didorong oleh hasrat untuk mengoleksi, tetapi juga oleh sikap khusus, yang agak skeptis terhadap orang-orang sezamannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)