The Fall – Hugo van der Gus

The Fall   Hugo van der Gus

Pada satu bagian dari diptych ini, konon ditulis setelah tahun 1479, van der Hus memberikan interpretasinya tentang kejatuhan Adam dan Hawa, di sisi lain – menggambarkan duka Kristus, dan umumnya mengatur penonton untuk merenungkan dosa manusia dan pengorbanan yang diperlukan untuk penebusannya. Taman Eden, di tengah-tengahnya kita melihat Pohon Pengetahuan tentang Kebaikan dan Jahat yang ditulis dengan cermat, adalah gambar tradisional dari surga hijau. Iris dan tangkapan yang tumbuh di depan Adam dan Hawa adalah bunga yang dikaitkan dengan Perawan Maria dan Roh Kudus.

Dengan demikian, gambar tersebut menunjukkan petunjuk tentang peran masa depan mereka dalam menyelamatkan umat manusia yang berdosa dari konsekuensi memakan buah terlarang. Menurut konsep Abad Pertengahan misoginistik tentang Kepalsuan, ular diberikan tubuh kadal dan kepala perempuan. Gaya rambutnya yang indah kontras dengan rambut lepas Eve. ADAM DAN EVE. Menurut Perjanjian Lama, Allah menciptakan Adam dari debu bumi menurut gambar dan rupa-Nya sendiri dan menghembuskan kehidupan ke dalam dirinya. Dia kemudian menempatkan Adam di Taman Eden, melarang buah-buahan dari Pohon Pengetahuan. Tuhan menciptakan Hawa dari tulang rusuk Adam sehingga ia akan menjadi istrinya. Ular membujuk Hawa untuk mengetahui yang baik dan yang jahat dengan mencicipi buah terlarang; Hawa, pada gilirannya, meyakinkan Adam untuk mencoba buah ini.

Pada saat itu, mata mereka terbuka dan, karena malu, mereka menutupi ketelanjangan mereka dengan daun ara. Sebagai hukuman atas dosa asal, Allah mengusir Adam dan Hawa dari Eden. Penciptaan, pencobaan dan Kejatuhan Adam dan Hawa adalah kisah-kisah populer dalam seni visual Abad Pertengahan dan Renaisans, karena dengan bantuan mereka adalah mungkin untuk mengungkapkan kebutuhan orang untuk menebus dosa-dosa mereka melalui Kristus. Gambar tentang topik ini sering dibuat dalam siklus.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)