Senekio – Paul Klee

Senekio   Paul Klee

Klee Paul, seorang pelukis ekspresionis Swiss, seniman grafis yang merupakan bagian dari asosiasi Blue Horseman, dididik di Munich Academy of Arts. Di bawah pengaruh karya-karya Cezanne dan Kandinsky, ia mulai tertarik pada ekspresi dan abstraksionisme, pada usia yang lebih dewasa ia menggunakan unsur-unsur surealisme dalam karyanya, menyusun komposisi dari angka-angka yang benar secara geometris.

Paul Klee adalah anggota tetap asosiasi ekspresionis Blue Horseman, yang berlangsung 3 tahun dari 1911 hingga 1914. Selain Klee, itu termasuk V. Kandinsky, M. Verevkina, dan A. Yavlensky. Jika para seniman Rusia yang terkenal kemudian mengembangkan abstraksionisme emosional dengan motif-motif amorf, Klee lebih cenderung pada abstraksi geometris, dalam karya-karyanya yang rasional dan irasional yang tak dapat dijelaskan secara tak terpisahkan bergabung menjadi satu kesatuan yang utuh. V

Lukisan “Senekio” secara skematis menggambarkan wajah manusia, “dipecah” menjadi empat segi empat; pada gilirannya, “wajah” itu tertulis dalam semacam topeng – lingkaran yang skema warnanya menyerupai kostum Harlequin. Penafsiran kanvas itu ambigu, di satu sisi, permainan pemikiran artistik seniman, menyampaikan perubahan citra aktor, dan di sisi lain, interkoneksi antara seni, teater, dan ilusi orang kreatif dalam perubahan abadi.

Lukisan itu secara keseluruhan mencerminkan gaya artistik Klee – permainan garis, ruang, dan warna yang berarti. Seniman itu sendiri menulis bahwa “mengundang jalan-jalan.” Menjadi tidak hanya seniman “bebas”, tetapi juga seorang guru di sekolah desain di Bauhaus, Klee menerbitkan beberapa karya luar biasa tentang teori seni.

Klee terkenal karena penguasaan warnanya, bukan kebetulan bahwa ia dianggap salah satu pewaris modernisme yang paling mendalam.

Dalam karya-karyanya, ia berhasil mencapai harmoni musikal hampir dari nuansa warna, bentuk baginya terutama massa homogen, utuh, indah. P. Klee dianggap sebagai salah satu wakil modernisme paling cerdas abad ke-20, yang memengaruhi pembentukan hampir semua bidang seni lukis modern.

Selama tahun-tahun Nazi berkuasa di Jerman, karya Klee diakui sebagai “degeneratif”, lukisan-lukisan dari museum nasional dibakar, dan seniman itu sendiri diusir dari Jerman.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)