Laut Mati – Paul Nash

Laut Mati   Paul Nash

Paul Nash adalah seorang pelukis abstrak, pematung, seniman grafis. Selama Perang Dunia Kedua, ia bekerja sebagai seniman reporter di Kementerian Angkatan Udara dan melihat semua kengerian pembantaian manusia melalui mata seorang pilot. Karya Nash sepenuhnya mencerminkan tragedi generasi yang masa mudanya bertepatan dengan tahun-tahun Perang Dunia Pertama, dan jatuh tempo dengan tahun-tahun mengerikan pendudukan fasis. Kerapuhan kehidupan manusia, yang seringkali menjadi mainan di tangan seseorang, yang dapat dipatahkan dan dibalikkan secara kebetulan, adalah apa yang mengisi karyanya, adalah tema utama dari karyanya.

Nash sendiri adalah peserta langsung dalam kedua perang itu, lebih dari satu kali menatap mata kematian; dia melihat ratusan dan ribuan orang mati, menghancurkan kota-kota. Luka seriusnya sendiri tidak menghancurkan kehendaknya. Bahkan karena sakit parah, ia naik ke langit dengan pesawat, lalu melewati kanvas sebuah bidang yang sepi yang dilihat oleh pilot dengan sosok-sosok petugas pelayaran yang jarang mengambil tentara Inggris yang dicekik oleh mustard. Puing-puing, orang lumpuh untuk waktu yang sangat lama tidak membiarkan Nash.

Berkali-kali, ia mengambil pensil dan kuas untuk mengingatkan orang-orang akan tragedi yang mengerikan. “Laut Mati” – nya menggambarkan sekelompok acak pesawat Nazi yang mati, seolah-olah elemen yang selamanya gila dan gila yang telah menghancurkan jutaan nyawa.

Pengerjaan lukisan dimulai setelah serangkaian foto diambil di pemakaman pesawat Jerman. Latar belakang gambar – langit malam transparan yang ditembus sinar bulan tak bernyawa – hanya memperburuk perasaan mimpi yang mengerikan, dari mana saya ingin cepat bangun. Tumpukan logam mematikan muncul dalam gambar sebagai fatamorgana mengerikan yang tidak akan hancur dengan terbitnya matahari.

Gaya artis telah berkembang selama bertahun-tahun. Segera setelah lulus dari sekolah Slade, ia bekerja secara tradisional, kemudian, ketika Kubisme menyebar di Inggris, ia mulai menciptakan lanskap yang tidak berguna, menggabungkan elemen-elemen lukisan geometris dengan abstraksi.

Gambar-gambar dari alam, laporan militer, patung-patung di tempat perlindungan bom di London Underground … Dalam karya-karyanya, penyakit laten dan gagasan humanisme, yang tentu saja menggerakkan dunia, selalu terasa. Bukan kebetulan bahwa di atas kanvas “Kami sedang membangun Dunia Baru,” matahari terbit menuangkan kehidupan baru ke pohon-pohon kering.

Pada tahun 1933, mendekati seniman abstraksi terbesar Ben Nicholson, Nash mengorganisir “Divisi Pertama” – sekelompok pelukis yang tidak memiliki kesamaan dengan gaya keterampilan artistik, tetapi “berdiri di platform artistik yang sama.” Kelompok ini tidak bertahan lama, tetapi memberikan dasar untuk pengembangan dan penyatuan karya seniman formalis.

Pencarian cara ekspresi diri Nash tidak berhenti dan sudah menjadi seorang guru terkenal. Menemukan teknik-teknik baru baik dalam melukis dan patung, memungkinkannya untuk menyampaikan keagungan dan monumentalitas dalam komposisi yang secara skematis melekat, yang tidak membuat penonton acuh tak acuh. Nash sangat berkarakter dengan rasa kelengkapan komposisi yang jelas, bahkan dalam karya-karya surealis dan abstrak, yang ia dapatkan di akhir hidupnya dan aktivitas kreatifnya, yang memiliki pengaruh besar pada seniman abad ke-20. jauh melampaui batas negara asalnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)