Alegori dengan Venus dan Waktu – Giovanni Battista Tiepolo

Alegori dengan Venus dan Waktu   Giovanni Battista Tiepolo

Lukisan ini ditugaskan oleh Tiepolo, istri Contarini, pada kesempatan kelahiran pewaris pertama mereka yang telah lama ditunggu-tunggu. Karena itu, tidak mengherankan bahwa pusat komposisi “Allegory” adalah bayi. Kronos memegangnya di tangannya, melambangkan Waktu yang bijak dan tak terhindarkan. “Alat” Kronos yang mengerikan – sabit – dikesampingkan. Dewi Venus yang cantik, yang duduk di atas awan, dengan lembut menyentuh kepala anak itu dengan tangannya. Menilai dari cara sang dewi dengan lembut menatapnya, betapa hati-hati Kronos memegangnya, ini adalah satu-satunya putra fana dari Venus, Aeneas. Akibatnya, dari “Allegori”, orang tua yang bahagia dari Contarini seharusnya mengerti bahwa putra mereka memiliki nasib yang sama mulia dengan Aeneas yang legendaris.

Di belakang Venus adalah tiga sahabat abadi, Rahmat. Mereka menghujani bayi dengan kelopak merah muda dan melepaskan merpati ke langit. Di latar depan, di kaki Waktu, putra dewi tercinta, Cupid, bersembunyi di bayang-bayang. Aphrodite, salah satu dewi panteon Yunani yang paling terkenal, sangat mencintai. Buah dari salah satu urusan cintanya adalah Aeneas, pahlawan Perang Troya. Menurut legenda, Aphrodite melihat Ankhis ketika dia merumput ternak di sekitar Gunung Ida. Sang dewi terpikat oleh kecantikannya dan, menyamar sebagai putri raja Frigia Otrey, jatuh cinta padanya. Beberapa saat kemudian, dia mengungkapkan kepada Anchis bahwa dia akan melahirkan putra Aeneas darinya, tetapi melarangnya untuk membocorkan rahasia pernikahan mereka.

Namun, Anhis melanggar larangan itu dan memberi tahu teman-temannya tentang hal itu, mabuk saat pesta. Untuk ini, Zeus memukulnya dengan kilat. Aeneas adalah satu-satunya putra Aphrodite, yang lahir dari kehidupan fana. Hingga lima tahun, bocah itu dibesarkan oleh nimfa gunung. Dalam Iliad, Aeneas disebutkan di antara para pahlawan Troy yang mulia. Pejuang pemberani, ia masih gagal dalam perkelahian yang menentukan dengan Achilles dan Diomedes dan lolos dari kematian hanya karena intervensi dari ibunya yang abadi, Apollo dan Poseidon. Sisa hidup Aeneas penuh dengan pengembaraan. Menurut Aeneid dari Virgil, Aeneas meninggalkan Troy pada malam terakhir sebelum kejatuhannya. Para dewa memerintahkannya untuk meninggalkan kota, membawa serta ayah mereka Anchis dan putra kecil Askanias. Di dua puluh kapal, Aeneas dan teman-temannya berangkat mencari tanah air baru. Anchis meninggal di jalan dan dimakamkan oleh Aeneas di Sisilia.

Sebagian besar sahabat Aeneas meninggal, dan dia sendiri ditinggalkan di Kartago. Di sini dia disambut dengan penuh kasih sayang oleh Ratu Dido, yang jatuh cinta padanya pada pandangan pertama. Aeneas menghabiskan cukup banyak waktu di Carthage, dipegang oleh cinta Dido. Namun suara para dewa tetap memerintahkannya untuk berlayar lebih jauh, dan Aeneas berangkat ke jalan. Dia segera mencapai kota Kuma di pantai Italia. Kumekaya Sibyl meramalkan Aeneas nasibnya, serta nasib keturunannya. Selanjutnya, Aeneas sedang menunggu pertemuan dengan Aavinia dan ayahnya Latina, raja setempat. Latin setuju untuk memberikan Aabinius istrinya Aeneas, tetapi sebelum itu ia harus mengalahkan pemimpin suku lokal Rutul, yang juga mengklaim tangan putri kerajaan.

Aeneas, tentu saja, memenangkan dan menikahi Lavinia yang cantik. Tanah Italia menjadi penerus kejayaan Troy. Orang tua itu, Time, menggendong bayi Aeneas di lengannya, tidak lain adalah Kronos, sang titan, ayah dari Zeus. Selanjutnya, Kronos bergabung dengan Chronos. Kronos-Chronos menerima sabit dari rangkap Saturnusnya di Romawi, mempersonifikasikan jalannya waktu yang tak terhindarkan. Ada mitos lain yang terkait dengan Kronos. Menurutnya, Kronos memerintah “pulau-pulau yang diberkati”; waktu pemerintahannya adalah Zaman Keemasan.

Tiepolo mungkin tahu tentang mitos ini dan, menggambarkan Contarini kecil dalam citra Aeneas, dan bahkan dalam pelukan Kronos, berharap dia tidak hanya melakukan eksploitasi yang hebat dari pahlawan Trojan, tetapi juga kehidupan yang bahagia di bawah pengawasan penguasa “pulau-pulau yang diberkati”. Kadang-kadang Venus digambarkan dalam kereta yang ditarik oleh kawanan merpati, tetapi dalam kasus ini, merpati bebas berkeliaran. Mereka melayang di langit, di atas kepala dewi dan bayi terbaring di lengan Waktu. Mereka terhubung, seolah-olah dalam ciuman, paruh dan sayap terbuka membentuk kemiripan halo di atas Venus dan seorang anak. Detail rumit ini menunjukkan kecakapan teknis Tiepolo yang tak tertandingi. Merpati tampaknya ditulis dalam satu gerakan mudah sikat, namun, seperti semua elemen lain dari gambar, mereka ditampilkan dalam sudut yang sangat sulit bagi seniman.

Tidak banyak pelukis yang mampu melakukan ini – dan karya Tiepolo lebih menyenangkan bagi kita. Sang seniman dengan terampil mendorong batas-batas ruang dan menciptakan di atas kanvas ilusi ruang surgawi yang tak berujung di atas kepala pemirsa. Justru ilusi semacam inilah yang menjadikan Tiepolo ketenaran sebagai master terbaik fresco abad XVIII, penerus tradisi Michelangelo dan Raphael.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)