Menara Tua Di Antara Bidang – Vincent Van Gogh

Menara Tua Di Antara Bidang   Vincent Van Gogh

Menara tua di Nuenen ditangkap di lanskap ini. Bekas gereja itu dalam kondisi bobrok, dan mereka akan menghancurkannya untuk waktu yang lama. Berdiri sendirian di antara ladang-ladang, di sebelah pemakaman desa tua, bagi Van Gogh ia menjadi simbol iman yang sedang sekarat, yang telah kehilangan makna sebelumnya dalam kehidupan manusia sehari-hari.

Seluruh latar depan gambar adalah ladang gandum yang luas. Siluet gereja tua naik kesepian di cakrawala, berangsur-angsur pergi ke senja menjelang malam. Jarak hitam dan biru tanpa tanda-tanda kehadiran manusia, tidak ada satu cahaya pun yang terlihat di dalamnya, dan sosok kesepian tampaknya tidak menuju ke mana pun di sepanjang jalan lebar.

Van Gogh menggunakan nuansa kobalt yang diredam, oker kuning dan merah, dengan mulus berubah menjadi satu sama lain karena nuansa lembut. Telinga gandum tampaknya mulai larut dalam gelap, secara bertahap kehilangan garis besarnya. Pencahayaan senja malam memperdalam bayangan dan membuatnya hampir hitam. Namun, meskipun skema warnanya terbatas, pemandangannya tampak sangat cerah dan atmosfer.

Van Gogh secara sempurna berhasil menyampaikan keadaan alam secara bertahap pergi tidur. Garis-garis horizontal komposisi yang halus menciptakan suasana hati yang tenang. Hanya menara menara tajam yang diarahkan ke langit yang melanggar ritme ini. Bentuk dan warnanya beresonansi dengan siluet sosok perempuan berpakaian hitam.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)