Pinggiran Paris – Vincent Van Gogh

Pinggiran Paris   Vincent Van Gogh

Paris menginspirasi banyak seniman. Seperti semua impresionis, Van Gogh berulang kali melukis pandangan kota dari kehidupan, mencoba untuk membawa visinya kepada mereka. Namun, ia sama sekali tidak tertarik dengan keindahan kota besar, yang pada saat itu telah menjadi pusat kehidupan budaya yang ramai. Dia mencari sudut-sudut yang tenang di Montmartre yang saat itu belum berkembang, setengah pedesaan di Moulin de Galette.

Dalam gambar ini, Van Gogh menggambarkan pinggiran kota yang hampir tidak berkembang. Bangunan-bangunan Paris dapat dilihat di kejauhan, di cakrawala, di sini jalan tanah melintasi tanah terlantar yang luas, mengingatkan pada bidang pedesaan, yang, tentu saja, dirindukan sang seniman di Paris. Skema warna lukisan itu juga menyerupai lukisan Belanda Van Gogh. Langit ungu, ditulis dengan sapuan sapuan berani, menggantung di atas gurun, tempat hampir tidak ada yang mengingatkan tentang kedekatan kehidupan kota.

Burung-burung gelap bergegas ke kejauhan, sebuah lentera yang sepi tampaknya berdiri di tengah-tengah sebuah ladang, dibagi menjadi dua bagian oleh jalan lebar yang diinjak. Sosok-sosok orang dirampas keributan, kiprah mereka tenang dan tidak tergesa-gesa. Ketenangan ini, tidak menyenangkan dan tidak sedih, tampaknya memenuhi seluruh gambaran. Bahkan komposisinya, yang terdiri dari hampir dua bagian, tidak memiliki titik dan aksen.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)