Love in the Ruins – Edward Burn-Jones

Love in the Ruins   Edward Burn Jones

Cinta di tengah reruntuhan Burns-Jones mendatangkan lebih dari 22 juta dolar di London Christie 11 Juli 2013. Ini menetapkan rekor dunia baru untuk artis, harga lelang tertinggi ketiga untuk lukisan Victoria, dan harga tertinggi yang pernah dibayarkan untuk penjualan lukisan Victoria di London selama abad ke-19.

Pecinta hampir selalu egois. Mereka tidak peduli dengan orang-orang di sekitar mereka, tetapi bagaimana dengan orang-orang di sekitar mereka – seluruh dunia! Hal utama adalah dengan cepat pensiun, menikmati kebersamaan satu sama lain, menghargai setiap saat yang dihabiskan sendirian dengan makhluk kesayangan Anda. Selain itu, tidak berarti selalu untuk keintiman, yang masih harus tumbuh dan dewasa.

Seniman Inggris Edward Burn-Jones, yang lukisannya “Love in Ruins” dilelang dengan harga yang luar biasa di pelelangan pada musim panas 2013, tidak begitu dikenal oleh masyarakat umum, kecuali bagi para pecinta seni. Tapi bakatnya yang sederhana, mungkin, masih menunggu di sayap dan penilaian yang memadai.

Kata “reruntuhan”, jika Anda tidak melihat gambar, membuat Anda dalam mode dekaden – Anda tanpa sadar mulai membayangkan reruntuhan, kekacauan berkuasa di mana-mana, bahkan mungkin mayat. Namun, ini adalah harapan tertipu, yang, bagaimanapun, sangat menggembirakan. Sulit untuk menyebut tempat di mana sang seniman “memata-matai” dua kekasih dalam arti kata yang sebenarnya – itu adalah sebuah kastil kosong, di halaman dan lorong-lorong di mana rumput liar dan bahkan pohon-pohon tumbuh dengan cepat. Setelah bertengger di tangga teras, pasangan muda itu tampak membeku.

Pria muda itu melamun menutup matanya dan menundukkan kepalanya ke rambut kekasihnya. Dia dengan panik melingkarkan lengannya di lehernya dan mengintip ke kejauhan. Kecemasan dan ketakutan terbaca di wajahnya, seolah-olah gadis itu meramalkan kemalangan yang akan datang bahwa mereka tidak boleh bersama.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)