Country Love – Jules Bastien-Lepage

Country Love   Jules Bastien Lepage

Lukisan “Desa Cinta”, salah satu karya terbaik Bastien-Lepage, diperoleh di Paris oleh Sergei Mikhailovich Tretyakov. saudara lelaki pendiri Galeri Tretyakov, dan mewarisinya dalam koleksi ini. Dia menggantung di antara lukisan-lukisan master Rusia pada paruh kedua abad XIX selama lebih dari tiga puluh tahun. Rupanya, kolektor terkenal itu tertarik oleh seniman Prancis itu dalam keinginan yang sama untuk menyampaikan kebenaran hidup, yang merupakan ciri khas karya pelukis Rusia saat itu.

Malam musim semi yang cerah. Di pagar tua yang memisahkan dua perkebunan petani, ada seorang pria dan seorang wanita. Malu, malu dengan pertemuan itu, mereka dengan takut-takut mencari kata-kata yang bisa diucapkan satu sama lain. Kegembiraan mereka secara alami disampaikan oleh seniman sehingga semua orang tanpa sadar berempati dengan mereka. Keadaan canggung membelokkan orang-orang muda: seorang pria melihat jari-jarinya, seorang gadis menarik-narik bunga yang disajikan kepadanya.

Dalam warisan kreatif Bastien Lepage, ada banyak sketsa dari alam. Ada gambar untuk adegan ini, yang dia amati di desa asli Damville. Artis menulis apa yang dilihatnya, bukan komposisi. Dan setiap detail yang akan meningkatkan kredibilitas kehidupan adegan ini sangat berharga baginya: pagar yang runtuh, ivy keriting, membakar nasturtium merah-oranye, dan sosok wanita membungkuk ke tanah di kejauhan.

Gadis dengan kuncir tipis dan pria dengan pakaian kerja sang master digambarkan tidak hanya dengan keaslian dan kedalaman psikologis, tetapi juga dengan perasaan puitis yang hebat. Keduanya memiliki akar kuat yang terhubung ke tanah. Kebiasaan penduduk asli Lorraine, yang sangat dicintai sang seniman, menyatukan mereka.

Dasar dari metode kreatif Bastien-Lepage adalah karya dari alam. Dia berusaha menyampaikan karakteristiknya, fitur-fitur uniknya, mengidentifikasi fitur-fitur umum dan tipikal dalam fenomena tertentu. Ketika seorang pelukis menghindari reproduksi langsung alam, mengkhianati dirinya sendiri, menemukan dan menyusun komposisi, ia gagal. Dan dia harus mengalami banyak siksaan kreatif sebelum dia akhirnya memilih jalan seniman-realis, pelukis tanahnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)