Sore – Caspar David Friedrich

Sore   Caspar David Friedrich

Dua pengembara berkeliaran di senja di antara pinus hijau. Sosok mereka sangat kecil sehingga orang bahkan tidak dapat memahami apakah mereka pria atau wanita, pria tua atau pria muda. Seperti biasa dalam kasus-kasus seperti itu dengan Frederick, orang dapat membuat asumsi bahwa ini adalah “umumnya orang”, berjalan di sepanjang jalan kehidupan. Senja semakin tebal, hijau pepohonan tampak hampir hitam. Tetapi di depan, di antara batang-batang pinus, seorang pengamat yang penuh perhatian akan melihat cahaya redup namun hangat. Dia menjanjikan pengembara bahwa akhir perjalanan mereka sudah dekat.

Pemahaman tentang simbol V. A. Zhukovsky, setelah bertemu dengan Frederick pada tahun 1821, menulis tentangnya: “Dia tidak memandang alam sebagai seniman yang mencari di dalamnya hanya sampel kuas, tetapi sebagai orang yang melihat di alam simbol gencarnya kehidupan manusia” . Kesepian dan kontemplasi yang intens – ini adalah kredo kreatif Frederick.

Anehnya, begitulah – sang seniman tidak pernah menunjukkan minat khusus pada kanvas para empu tua, maupun pada karya-karya orang-orang sezaman. Apakah ini “ketidaktahuan” sadar? Atau apakah Frederick mengikuti caranya sendiri, hanya mematuhi naluri artistik? Sadar atau tidak sadar – tetapi dia sepanjang waktu sepertinya mendorong para mediator menjauh dari dirinya sendiri, yang bisa berdiri di antara dirinya dan alam, menghalangi itu dari dirinya.

Cara asing menulis, pandangan asing tentang dunia Allah – semua ini hanya mengganggunya. Dan dalam hal ini Frederick adalah seorang Protestan yang sempurna. Dia sendiri berharap, tanpa mengandalkan interpretasi siapa pun, untuk membaca Injil yang tertulis di muka bumi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)