Burung hantu di kuburan – Caspar David Friedrich

Burung hantu di kuburan   Caspar David Friedrich

Untuk waktu yang lama Frederick dianggap sebagai seniman yang sangat murung dan menyakitkan. Ini sebagian karena karakternya yang tertutup, gaya hidup asketis. Tetapi yang terpenting, Frederick mendapatkan reputasi yang begitu baik untuk lukisannya, banyak di antaranya benar-benar ditujukan untuk topik kematian yang agak suram. Sepanjang hidupnya, ia menulis sejumlah besar kuburan – dari pemakaman Kristen modern hingga lumba-lumba kafir kuno. Terkadang Frederick membuat lukisan yang mirip dengan yang dipesan. Dalam kasus-kasus ini, ia hampir selalu menjadikan pusat komposisi sebagai gerbang pemakaman – penghalang simbolis yang memisahkan dunia orang hidup dari dunia orang mati.

Gerbang semacam itu, misalnya, dapat ditemukan di kanvasnya yang belum selesai “Pemakaman”, 1821. Di sini “dunia lain”, dunia makam adalah pemandangan yang indah, dibanjiri cahaya lembut, tidak alami, menjanjikan kedamaian abadi. Seringkali Frederick mengontraskan pada kanvasnya sebuah dunia “duniawi” yang suram dan berat dengan dunia surgawi yang diwakili oleh bentang alam yang diterangi oleh cahaya terang, yang dapat dilihat di cakrawala. Dalam karya-karya terakhir Frederick tentang hal ini, seekor burung hantu muncul – simbol kegelapan malam dan kematian. Gambar ini, misalnya, hadir di salah satu karya terbaru seniman – “Owl on the Grave”.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)