On a Sailboat – Caspar David Friedrich

On a Sailboat   Caspar David Friedrich

21 Januari 1818 Artis romantis Jerman Caspar David Friedrich mengejutkan semua orang. Sudah setengah baya dan kesepian, merasa dirinya hanya berduaan dengan alam, biasanya menarik diri, bahkan tiba-tiba, dan hanya di perusahaan teman-teman terdekatnya menjadi ceria dan ramah menular, ia tiba-tiba menikahi Carolina Bommer. “Betapa banyak yang telah berubah dalam hidup saya ketika saya beralih dari” Saya “ke” Kami! “Seru Frederick dalam salah satu surat itu,” Rumah tua saya yang sederhana menjadi benar-benar tidak dapat dikenali, bersih dan nyaman, dan saya tidak bisa mendapatkannya dengan cukup. ” Bukan hanya rumahnya telah berubah. Carolina yang selalu ceria, yang tak seorang pun pernah melihatnya dalam suasana hati yang buruk, secara mengejutkan tahu cara menenangkan artis yang pemarah dan impulsif. Kebahagiaan dalam cinta membawa kebahagiaan dan kreativitas: 1818 menjadi salah satu yang paling berbuah dalam kehidupan Frederick.

Sebuah kapal ringan mengapung di laut. Seorang pria dan seorang wanita duduk di hidungnya, mereka berpegangan tangan, dan mata mereka tertuju pada cakrawala, di mana menara dan rumah-rumah kota telah muncul. Gambar ini dilukis tepat setelah bulan madu pasangan Friedrich di pulau Rügen di Laut Baltik, yang sangat dicintai oleh sang seniman. Dan karena itu, ini dianggap sebagai kasus paling langka dari refleksi peristiwa tertentu dalam karyanya, dan dalam gambar mereka melihat potret romantik Frederick dan Carolina.

Ini sebagian benar, tetapi hanya sebagian. Lagipula, Frederick tidak pernah “menyiksa” penonton dengan secara akurat menyalin alam: orang yang berani melakukan ini “mengambil peran Sang Pencipta, tetapi dalam kenyataannya hanyalah orang bodoh.” Dia selalu melukis apa yang diwahyukan kepada tatapan batinnya, berusaha untuk menyampaikan perasaan yang dalam dan kuat yang dilahirkan dalam hatinya, yang merasakan kehadiran Tuhan dalam segala hal. “Cobalah untuk menutup penglihatan jasmani Anda,” tulisnya kepada salah seorang siswa, “untuk pertama-tama melihat gambar masa depan dengan tatapan spiritual, dan kemudian menerangkannya dengan cahaya batin yang akan membantu Anda melihat dalam gelap dan memisahkan esensi subjek dari manifestasi eksternal,” – dan dia suci mematuhi aturan ini.

Frederick mencintai puncak gunung dan spruces, angin puyuh dan badai salju, tetapi terutama laut dan kapal… Dan semua gambar ini, dilihat oleh tatapan spiritual seniman, menjadi hidup di atas kanvas berkat cara naturalistiknya dan berbicara tentang hubungan antara jiwa dan Tuhan, tidak dapat sepenuhnya dipahami. hanya dengan mata fisik. Komposisi lukisan “On a Sailboat” tidak terduga untuk awal abad ke-19: tepi bawah kanvas memotong dek, dan kita tampaknya berada di perahu layar dan bahkan merasakan gerakannya – berkat gulungan ringan tiang. Friedrich menggambar hampir semua karakternya dari belakang – dan mengundang pemirsa untuk menggantikannya. Para kontemplator dalam lukisannya selalu merupakan dobel kita, selalu diri kita sendiri. Tetapi posisi belakang dari figur-figur dari tanda itu tidak hanya karena alasan ini: jika karakter itu berpaling kepada kita, kita akan berusaha untuk mempertimbangkannya – tampan, tidak tampan, apa yang dia kenakan,

Seorang wanita dan seorang pria tidak saling memandang, – disatukan oleh cinta, mereka melihat ke arah yang sama. Garis-garis besar kota baru saja muncul dalam kabut subuh. Ini juga bukan kebetulan: “Daerah yang diselimuti kabut,” Friedrich pernah menulis, “tampaknya lebih luas, lebih tinggi, mempertajam imajinasi, kami menantikan sesuatu” Dengan pikiran, harapan dan impian, para kekasih sudah berada di kota itu – dalam kehidupan yang mereka miliki. menunggu dan yang baru saja dimulai. Dan bersama dengan mereka, kami juga mengalihkan pandangan ke kota yang indah di cakrawala dan menantikan awal tahap baru dalam takdir kami … Svetlana Obukhova.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)