Tanah subur dekat Dresden – Caspar David Friedrich

Tanah subur dekat Dresden   Caspar David Friedrich

Pada pertengahan 1820-an, lukisan Friedrich secara bertahap mulai keluar dari mode. Dan meskipun dia tetap menjadi profesor di Akademi Seni Dresden, mereka perlahan-lahan mulai melupakannya. Friedrich tidak ingin menulis apa yang ingin dilihat publik, mengatakan bahwa itu berarti baginya untuk “melawan alam.”

Dan dia tidak mengubah dirinya. “Tanah subur dekat Dresden” – salah satu pemandangan terbaiknya. Tanah tersebar oleh bajak, beberapa pohon apel yang belum mekar, warna lembut langit – semua ini menciptakan perasaan harapan akan sesuatu yang ajaib. Dan apakah siluet samar Dresden tampak abadi dengan latar belakang awan keemasan?

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)