Mad Greta – David Teniers

Mad Greta   David Teniers

Gambar itu ditulis pada plot perumpamaan tentang Greta yang gila. Perumpamaan ini sangat populer di Belanda pada abad ke-16. Wanita tua yang malang itu terdorong oleh keputusasaan karena perang dan kemiskinan. Dia patuh menanggung mabuk suaminya, yang kemudian menghilang di suatu tempat – entah dia meninggalkannya dengan sekelompok anak di lengannya, atau, setelah mabuk karena keburukan, dicelupkan ke dalam selokan.

Sebagai pukulan takdir yang tak terhindarkan, dia juga merasakan kematian satu demi satu – anak-anaknya yang bertarung dengan penjajah Spanyol. Jadi tahun-tahun kehidupannya berlalu, sampai satu rumah tangga, yang tampaknya tidak berarti sama sekali, benar-benar membawanya keluar dari dirinya sendiri. Kesepian, ditinggalkan dan ditinggalkan oleh semua orang, entah bagaimana di pagi hari Greta tidak dapat menemukan panci untuk memasak untuk dirinya sendiri untuk dimakan. Dan kemudian segala sesuatu yang berakumulasi dalam jiwanya selama bertahun-tahun menemukan jalan keluar! Dia menyadari bahwa dunia tampaknya telah terbalik. Segalanya liar, tidak adil, salah! Dan kemudian Greta menyatakan perang terhadap nasibnya!

Dia mengenakan baju besi, dipersenjatai dengan apa yang ada di tangan untuk bergegas ke pertempuran untuknya. Dia mendengar di gereja bahwa iblis menggoreng orang berdosa dalam wajan besar. Di situlah Greta pergi – dengan langkah besar! Dan karena dunia terbalik, bagian atas berubah dari bawah, itu yang paling mudah untuk mencapai dunia bawah. Untuk ini, hanya tekad yang diperlukan, dan Greta tidak menerimanya! Wanita tua berbaju zirah itu tidak tersentuh oleh gambar-gambar pertarungan neraka – dalam hidup ia telah cukup banyak melihat semua orang, atau wajah-wajah iblis yang mengerikan – suaminya yang mabuk tidak terlihat lebih baik!

Dia hanya mencari wajan untuk menggoreng orang berdosa. dan ketika dia melihat mereka, kemudian, menyebarkan setan melengking ke arah yang berbeda, mengambil makanan yang sangat didambakan dan kembali ke rumah dengan penuh kemenangan. Tapi, sayangnya, tes itu tidak sia-sia – dia kehilangan sisa-sisa pikirannya dan dunia untuknya tetap terbalik. Seniman itu mencoba untuk secara akurat menyampaikan gambar Greta, ketegangan emosinya, tidak mengenakan baju zirahnya, dan meletakkan pisau meja besar di tangannya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)