Harvest (Musim Panas) – David Teniers

Harvest (Musim Panas)   David Teniers

Tema “Musim” populer dalam lukisan Flemish abad XVI-XVII. Beralih ke kisah “Panen”, Teniers melanjutkan tradisi seniman dari awal abad XVII. Di kanvas, “Harvest” secara bersamaan menangkap adegan-adegan buruh musim panas dan para petani lainnya. Latar belakang gambar adalah pemandangan dengan pelangi dan gereja desa.

Motif pelangi mungkin dipinjam dari Rubens ‘Works. Namun, dalam Teniers ‘Harvest, motif ini ditafsirkan dengan cara yang khas dan ia memiliki peran yang berbeda. Pertama-tama, karena pelangi digambarkan bersama dengan gereja, puncak menara diarahkan ke langit. Berkat perbandingan dengan gereja, motif pelangi membuat kita beralih ke makna aslinya, yang diungkapkan dalam Alkitab.

Pelangi tampaknya mengingatkan kedua karakter gambar dan pemirsa tentang perjanjian antara Allah dan manusia setelah pengejaran berakhir. Tuhan berkata kepada Nuh: “Aku meletakkan pelangi-Ku di awan sehingga itu adalah tanda antara Aku dan bumi.” Dengan demikian, genre murni, pada pandangan pertama, adegan Teniers melekat dalam nuansa keagamaan dan makna simbolis tersembunyi.

Kanvas itu mungkin dibuat pada 1644, karena menunjukkan kedekatan gaya dengan karya Hermitage Teniers lain yang berasal dari zaman ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)