Musim Panas (Hari Juni) – Isaac Levitan

Musim Panas (Hari Juni)   Isaac Levitan

Lukisan itu menggambarkan lanskap hutan ringan yang akrab bagi kaum Levitan: alam, hutan – gambar yang sudah dikenal sejak kecil. Maka penulis mencoba menyampaikan semua kegembiraan dari sifat kemenangan musim panas. Dia sedang terburu-buru untuk hidup, karena periode musim panas berlalu, sayangnya.

Siapa yang tidak ingin berada di hutan seperti itu! Anda dapat merasakan aroma padang rumput: bunga jagung yang indah, lonceng, bubur, chamomiles. Seseorang merasa bahwa jika Anda mengulurkan tangan, Anda dapat mengambil bunga-bunga ini, mengumpulkan buket atau mengikat karangan bunga di kepala Anda, seperti di masa kecil.

Di dekatnya, di balik padang rumput, ada jalan hutan – jalan berpasir yang cukup lebar. Mungkin tidak terlalu sering Anda bisa melihat kereta kuda di sini. Adalah baik untuk berjalan di sepanjang jalan ini di senja musim panas atau, sebaliknya, di pagi hari ketika embun akan menggelitik kaki Anda.

Di latar belakang, di belakang padang rumput, pohon-pohon hijau subur digambarkan. Birch yang kesepian berdiri di sisi kanan dan semak besar tumbuh. Lebih jauh, di luar jalan, Anda dapat melihat hutan besar yang lebat, yang dipenuhi dengan banyak buah dan jamur. Mungkin salah satu dari kami pergi ke hutan untuk mencari jamur dan beri. Di sini Anda dapat menemukan tupai atau kelinci. Anda bisa berbaring di rumput, membuang semua pikiran dari kepala Anda, menyaksikan awan di langit.

Dan langit cerah dan biru, terkadang biru cerah. Beberapa awan kecil menekankan pencahayaan dan kelengkapan komposisi alami. Melihat gambar itu, Anda bisa merasakan udara sejuk hutan dan aroma bunga liar. Satu-satunya yang patut disayangkan adalah bahwa Anda tidak dapat menyentuh bagian alami yang tidak tersentuh dengan tangan Anda.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)