Hari Musim Gugur di Sokolniki – Isaac Levitan

Hari Musim Gugur di Sokolniki   Isaac Levitan

Lukisan karya Isaac Ilyich Levitan “Hari Musim Gugur di Sokolniki” pada tahun 1879 adalah untuk seorang seniman yang baik dan bahagia!

Faktanya adalah bahwa dalam gambar ini untuk pertama kali dan terakhir dalam kehidupan artistik Levitan, seseorang digambarkan di tempat kerja. Sosok seorang wanita yang kesepian dan rapuh tidak dilukis oleh Isaac Ilyich sendiri. Dalam hal ini ia dibantu oleh temannya, saudara lelaki penulis Anton Pavlovich Chekhov, Nikolai Pavlovich Chekhov.

Sejarah tepatnya lukisan ini dijelaskan secara luar biasa dalam esai oleh Konstantin Paustovsky “Isaac Levitan.”

Levitan tidak lulus dari Sekolah Seni Lukis, Patung dan Arsitektur. Dia tidak memiliki ijazah, tidak ada uang. Selain itu, menurut dekrit kerajaan, orang-orang Yahudi dilarang tinggal di ibu kota, dan ia diusir ke Saltykovka, yang terletak di dekat Moskow. Di sana untuk pertama kalinya Isaac Ilyich, yang berusia delapan belas tahun pada waktu itu, mulai menulis di udara, belajar atas saran Alexei Kondratievich Savrasov, untuk mengirimkan “udara” dalam gambar.

Karena seniman itu tidak memiliki penghasilan, ia sangat miskin dan tidak menganggapnya mungkin untuk berkomunikasi dengan lingkaran penduduk musim panas yang saat itu ada di desa.

Sepanjang musim panas dihabiskan seorang pria muda di alang-alang, di atas kapal dengan buku sketsa, mencoba menyampaikan keadaan musim panas dari lanskap pedesaan.

Tertawa, anak-anak berlari, dan roman suara nyanyian muda membuat pemuda itu bersemangat. Suatu hari dia melihat tetangganya di akhir musim panas dengan langkah cepat, berjalan melewati kediamannya. Dia membawa payung kecil di tangannya, dan lengan bajunya yang elegan dipangkas dengan renda hitam yang menonjolkan warna putih tangannya. Kerinduan, terinspirasi oleh kata-kata romansa, keindahan wilayah Moskow berfungsi sebagai kesempatan bagi seniman untuk melukis pemandangan musim gugur. Langit cerah berawan tinggi hampir bertemu di cakrawala dengan jalan yang dipenuhi daun-daun gugur. Hutan masih gelap dan rumput masih hijau, tetapi maple muda yang ditanam di sepanjang gemetaran sudah bersinar dengan nyala musim gugur daun kuning, oranye dan merah.

Kenangan tetangga misterius itu membuat Levitan menoleh ke teman sepelatihannya Nikolai Chekhov, yang menuliskan siluet sedih di lanskap.

Sosok wanita yang rapuh tampak begitu kesepian, begitu kecil di wilayah udara tanpa akhir ini dibingkai oleh dinding gelap hutan yang misterius. Wanita itu berpakaian hitam, seakan berkabung di musim panas.

Gambar ini adalah yang pertama dibeli dari Levitan Tretyakov untuk koleksinya.

Sepanjang hidupnya, seniman Isaac Ilyich Levitan berada di bawah pengawasan Tretyakov, yang sering membeli karya darinya.

Kreativitas Levitan ditandai oleh kemampuan khusus untuk “berbicara” dengan alam dan menunjukkan keindahan dan pesona sudut-sudut sederhana yang sama sekali tidak mencolok di negaranya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)