Danau. Rusia – Isaac Levitan

Danau. Rusia   Isaac Levitan

Ini adalah lukisan utama penulis zaman akhir. Itu tidak selesai karena kematian sang pencipta. Tetapi bahkan tampilan yang belum selesai membuat kesan abadi. Kesegaran yang tak terbayangkan dan kecerahan khusus dari hari yang cerah disampaikan dengan spontanitas yang aneh, yang dapat disebut hampir impresionistik. Penonton dapat menyaksikan bagaimana awan emas yang indah bergerak melintasi langit, menarik tercermin di danau. Di pantai ada menara lonceng putih terang, padang rumput hijau jenuh, pohon menguning.

Gambar Levin tampaknya menggabungkan semua pengamatan dan kesan seniman pada sifat tanahnya. Levitan dengan terampil memadukan warna-warna cerah musim panas dengan banyak nuansa musim gugur. Gagasan seniman adalah untuk menunjukkan kebahagiaan sejati dari alam musim gugur. Penampil dapat menonton gambar yang sangat romantis, terdengar seperti lagu liris.

Langit, penulis cerminkan, bukan hanya sebagai latar belakang karya. Awan seakan tidak hanya berenang, saling mengejar, tetapi seolah-olah melampaui gambar. Awanlah yang menjadi bagian paling ekspresif dari maha karya ini. Penulis telah merangkul ruang pada skala sedemikian rupa sehingga kita memiliki panorama. Dan awan hanya meningkatkan luasnya yang tak terbayangkan ini.

Semua warna dalam gambar sangat jenuh dan jelas. Jadi, awan digambarkan jauh dari putih, tetapi sedikit ungu dan kuning, tempat sinar matahari mencapai. Seluruh gambar dilukis dengan goresan besar, mereka menggeneralisasi objek.

Seniman itu mencoba menggabungkan beberapa sifat dekorasi dan monumental sejati, generalisasi dan kompleksitas, psikologi, dan kehalusan transisi dari warna ke cahaya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)