Oktober (Musim Gugur) – Isaac Levitan

Oktober (Musim Gugur)   Isaac Levitan

Lukisan “Oktober”, dilukis oleh I. Levitan, menggambarkan hutan birch. Beberapa pohon telah jatuh dedaunan, yang lain masih menyenangkan kita dengan warna oranye cerah. Seniman menyampaikan suasana kesedihan dan kesedihan. Gambar itu menyebabkan kesedihan dan kerinduan yang nyata.

Jauh dari suasana yang menyenangkan, pohon-pohon setengah telanjang menciptakan, seperti penjaga yang tersihir, rumput yang menguning dengan bunga-bunga gelap yang kering, semua ini berakhir dengan langit yang suram ditutupi dengan awan tebal. Skema warna ini secara khusus digunakan untuk menampilkan ketegangan lanskap ini. Mungkin si penulis mencerminkan keadaan pikirannya yang mengkhawatirkan, seperti dalam gambar ini.

Terutama dramatis terlihat di langit yang suram, tanpa harapan, di sini sang seniman menggunakan nuansa abu-abu biru. Tampaknya sekarang sedikit hujan akan datang atau sudah. Dedaunan emas pada beberapa pohon birch mungkin sudah basah, dan embun jatuh di rumput yang layu.

Bersama dengan langit, semua alam menangis, sedih pada hari-hari yang hangat dan cerah, pada pakaian yang indah. Gambar itu tidak lagi terasa burung bernyanyi, gemerisik rumput – semuanya membeku untuk mengantisipasi dingin dan beku. Sampai baru-baru ini, musim gugur seperti seorang wanita mewah, sekarang itu adalah wanita tua yang malang. Meski sekarang hanya Oktober. Segera semua ini tidak akan menjadi begitu indah dan tak tertahankan, angin kencang dan hujan tak berujung menghilangkan dedaunan terakhir dari pohon.

Pemandangan yang digambarkan dalam lukisan oleh I. Levitan adalah konfirmasi yang tidak diragukan lagi bahwa keindahan tidak abadi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)