Malam hari Golden Reach – Isaac Levitan

Malam hari Golden Reach   Isaac Levitan

Dalam gambar tersebut, penulis menggambarkan kemiringan Volga, diterangi oleh sinar keemasan matahari. Pengunjung diberikan kota pantai kecil. Matahari terbenam musim panas dilukis di atas kanvas. Jadi, matahari telah terbenam, dan sinarnya dengan cerah menerangi hamparan sungai.

Di latar depan, kita melihat lereng pantai ditutupi dengan rumput yang terbakar. Lebih dekat ke sungai adalah hutan. Sedikit lebih jauh – jalan menuju bangunan. Ini adalah rumah kecil yang dibangun dari batu putih dan memiliki atap ubin merah, serta gereja dan menara lonceng. Mereka membawa pesona khusus dan ketenangan ke lanskap. Lebih jauh lagi dalam kabut menjelang malam Anda masih bisa melihat di rumah. Sebagian besar struktur kota tersembunyi oleh pohon dan semak belukar.

Karena adanya sinar matahari di permukaan air, tampaknya sungai itu bukan air, melainkan emas cair. Volga sepertinya tidak ada habisnya, jadi penulis menggambarkan semua kekuatan dan kekuatan alaminya. Hamparan megah dari lanskap ini adalah kekaguman besar.

Di latar belakang, tepi sungai lainnya ditangkap. Itu sudah sedikit tersembunyi oleh kabut matahari terbenam, seluruh penampilan dan bentuknya bergabung menjadi satu titik ungu kebiruan. Pantai terkulai pada malam menjelang malam, yang segera menyebar ke kota di seberang sungai.

Kanvas diisi dengan keheningan dan kedamaian. Aliran air yang tenang dan matahari terbenam yang terlambat membangkitkan kesan dan kenangan paling menyenangkan sejak kecil. Penulis luar biasa realistis menggambarkan seluruh palet matahari terbenam musim panas, semua keindahan alam musim panas yang beragam.

Mengagumi gambar “Evening. The Golden Reach” mendorong kita untuk berpikir mendalam, menanamkan keharmonisan spiritual, kedamaian dan membawa harapan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)