Saat panen. Musim Panas – Alexey Venetsianov

Saat panen. Musim Panas   Alexey Venetsianov

Lukisan “On the Harvest. Summer” milik karya-karya agung yang memiliki nilai abadi dan hingga hari ini memberikan penonton kenikmatan estetika yang asli. Ini adalah lanskap yang benar-benar Rusia, dalam gambar inilah alam disajikan kepada seniman, dalam kata-kata penyair, sebagai “surga ketenangan, karya, dan inspirasi.”

Plot gambar “On the Harvest” dikumpulkan dari kehidupan sehari-hari. Namun, A. G. Venetsianov paling tidak diminta untuk menggambarkan kehidupan ini dalam aspek sehari-harinya, dan kesimpulan ini menegaskan tidak adanya aksesori sehari-hari di kanvas. Gambar tersebut memiliki subtitle “Musim Panas”, yang dengan sempurna mengekspresikan suasana umum dari keseluruhan karya.

Sore Juli yang panas. Alam tampak membeku dalam kedamaiannya: udara panas tidak bergerak, gandum hitam keemasan yang padat tidak bergerak. Penonton tampaknya mendengar kesunyian dering memerintah di atas ladang. Langit menjulang tinggi di atas bumi yang rata, dan “semacam permainan awan yang tenang” terjadi di atasnya.

Pada pandangan pertama pada gambar, kita hanya melihat sosok seorang wanita petani dan baru kemudian kita melihat figur-figur malaikat maut di latar belakang. Terselubung dalam kabut udara panas, mereka tampaknya larut dalam ruang tanpa akhir. Kesan luasnya udara, dari panjang ladang tercipta karena pergantian rencana yang kembali ke garis perbukitan cakrawala, naik satu demi satu. Bukan tanpa alasan banyak kritikus seni mencatat bahwa lukisan A. G. Venetsianov diresapi dengan ritme tunggal seperti karya musik. Dalam film “On the Harvest. Summer”, motif utama terungkap di latar depan, dan kemudian secara berulang berulang, seperti menahan diri dalam sebuah lagu.

Dengan tenang dan alami, meluruskan punggungnya yang tegang, seorang wanita duduk, meletakkan sabit di sebelahnya. Sosoknya yang agung dan agung, diselimuti udara gerah yang lebat, diterangi oleh sinar panas matahari tengah hari.

Seorang wanita petani, memberi makan seorang anak yang menempel padanya, duduk di profil untuk pemirsa, di atas panggung, dari mana pemandangan terbuka ke ladang luas – baik bermandikan matahari, lalu sedikit diarsir oleh awan putih-perak yang perlahan mengambang di langit yang tinggi. Terlepas dari kenyataan bahwa wanita petani itu duduk di platform yang tinggi, seolah-olah mendominasi segala sesuatu di sekitarnya, dia secara organik terhubung dengan lanskap dan aksi berkelanjutan oleh ikatan persatuan yang tak terpisahkan.

Tetapi alam dalam lukisan-lukisan A. G. Venetsianov bukan hanya sebuah arena kerja manusia, ia tidak bertindak sebagai kekerasan terhadap alam, mendistorsi penampilan alaminya. Dari sudut pandang seniman, kerja manusia adalah kelanjutan dari kehidupan alam, dengan satu-satunya perbedaan adalah bahwa itu berubah dari spontan ke rasional. Dan manusia, oleh karena itu, muncul sebagai sifat memahami diri, dalam pengertian ini dia adalah “mahkota ciptaan.”

Latar belakangnya ditulis dengan sangat baik – bidang dengan berkas gandum dan gambar mesin penuai, dan di atasnya ada langit yang tinggi dengan awan yang mencair. Matahari ada di belakang punggung wanita petani, dan berkat ini, wajahnya dan sebagian besar sosoknya dikaburkan, dan ini memungkinkan untuk menggeneralisasikan bentuk-bentuk dan mengungkapkan garis-garis yang bersih dan halus dalam siluetnya.

A. G. Venetsianov memiliki karunia puitis yang langka, mampu menemukan puisi dalam kekhawatiran dan masalah sehari-hari seseorang – dalam pekerjaan dan kehidupannya. Kata-kata yang diucapkan oleh Gogol tentang A. S. Pushkin sepenuhnya berlaku untuknya. Seperti karya Pushkin, “di mana alam Rusia bernafas”, lukisan-lukisan A. G. Venetsianov “dapat dipahami dengan sempurna hanya oleh orang yang jiwanya murni mengandung unsur-unsur Rusia, yang kepadanya Rusia adalah ibu pertiwi, yang jiwanya… diatur dengan lembut dan berkembang dalam perasaan. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)