Dapur – David Teniers

Dapur   David Teniers

Pada kanvas monumental, David Teniers the Younger menampilkan dirinya dalam citra seorang bangsawan kaya. Dia digambarkan di sebelah kiri pada platform langkah, dalam elang gaun mewah. Seekor elang duduk di tangan kirinya, dengan tangan kanannya dia bersandar pada tongkat; di kaki adalah anjing pemburu.

Pandangan yang berhati-hati dan diarahkan dengan tajam menunjukkan bahwa sang seniman sedang mempelajari dengan seksama bayangannya di cermin. Pemodelan wajah artis yang serupa dapat dilihat pada langganan Potret Diri awal. Potret Diri ini, yang baru-baru ini muncul dalam literatur sejarah seni, sekali lagi menegaskan bahwa Teniers sendiri tidak diragukan lagi digambarkan dalam lukisan Hermitage. Tindakan gambar kemungkinan besar tidak dalam kenyataan, tetapi dalam interior yang ditemukan oleh seniman.

Meskipun berbagai asumsi telah dibuat dalam literatur: apakah itu adalah interior dapur Teniers di perkebunan Three Towers, atau gambar dapur di istana Archduke Leopold Wilhelm. Tetapi karena kastil Dreytoren di sekitar desa Perk Teniers diperoleh jauh kemudian, pada tahun 1662, sebagian besar peneliti cenderung memilih dapur istana archduke di atas kanvas. Namun, Teniers menjadi pelukis istana Leopold Wilhelm dan pindah ke Brussels hanya pada 1651, dan karya itu diciptakan pada 1646. Oleh karena itu, ini adalah komposisi yang terdiri. Adapun plot, Babin, dan setelah Klische-nya, menafsirkan Hermitage “Dapur” sebagai alegori dari empat elemen.

Pada kanvas Teniers, dan juga pada ukiran pendahulunya Jacques de Hein the Younger, sosok elang dengan elang mewakili Air. Untuk mengungkap subteks dari figur yang sangat mirip genre ini, sang seniman menempatkannya di bawah jendela tempat air dan cahaya mengalir. Api dilambangkan dengan wajan pemanggang di atas meja, perapian tungku dan tokoh-tokoh juru masak dan asistennya yang digambarkan di dekatnya. Air diwakili dalam gambar oleh gambar nelayan dengan ikan dan hewan laut. Dalam interpretasi Teniers tentang empat elemen, figur elang melakukan peran ganda.

Selain Air, itu melambangkan unsur-unsur Bumi – pemburu dikelilingi oleh anjing dan binatang buas, dan di kakinya semua jenis buah bumi ditempatkan. Dalam interpretasi yang sama, Teniers digunakan sebagai sumber, di samping karya Jacques de Hein the Younger, ukiran “Bumi” oleh Nicholas de Brupe. Yang terakhir ini menunjukkan kelimpahan atribut Bumi, mirip dengan detail kehidupan yang masih ada di bidang saraf di Teniers ‘Kitchen.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)