Potret Johann Friedrich the Magnanimous – Lucas Cranach

Potret Johann Friedrich the Magnanimous   Lucas Cranach

Potret Johann-Friedrich the Magnanimous. Karya ini ditampilkan dengan gaya yang khas pada periode itu dan tidak diragukan memiliki kelebihan artistik.

Julukan Johann Friedrich mengejutkan. Penerima, bahwa julukan Magnanimous tidak begitu umum dalam sejarah. Pada Abad Pertengahan, negara-negara Eropa sering dijuluki penguasa. Ini tidak menyinggung, karena orang-orang menyatakan sikap mereka kepada raja, adipati, dll. Di Jerman, misalnya, adalah Louis the Pious, Karl Lysy, Henry the Stable, dll. Untuk apa Johann Friedrich pantas mendapat julukannya yang indah?

John-Friedrich – putra tertua pemilih Saxon Johann the Hard, lahir pada 1503. Diketahui tentang dia bahwa setelah kematian ayahnya, dia memerintah bersama saudara lelakinya Ernest. Sekularisasi kepemilikan spiritual di Zeitz dan Wirzen menyebabkan perselisihan antara dia dan sepupunya Moritz dari Saxony. Ini adalah masa-masa sulit bagi Jerman, perang Schmalkalden berlangsung.

Johann Friedrich memimpin Persatuan Schmalkalden dari Pangeran Lutheran. Tujuan utama serikat adalah untuk melindungi negara-negara Protestan dari Liga Katolik, yang dipimpin oleh Kaisar Karl. V.

Pada pertempuran Mülberg pada 1546, John Frederick ditangkap dan digulingkan. Kaisar Charles V menjatuhkan hukuman mati, tetapi kemudian berbelas kasihan. Johann-Friedrich menandatangani penyerahan diri Wittenberg, yang menurutnya Adipati Moritz menerima Pemilih Saxon, dan John menghabiskan beberapa tahun lagi di penjara.

Pada pertempuran Mülberg pada 1546, John Frederick ditangkap dan digulingkan. Kaisar Charles V menjatuhkan hukuman mati, tetapi kemudian berbelas kasihan. Johann Friedrich menandatangani penyerahan diri Wittenberg, yang menurutnya Adipati Moritz menerima Pemilih Saxon, dan John menghabiskan lima tahun lagi di penjara. Bertahun-tahun, seniman Lucas Cranach the Elder secara sukarela menghabiskan waktu di penjara bersama mantan muridnya, tahanan dari Pemilih Johann Friedrich the Magnanimous. Keluhuran yang luar biasa!

Untuk menyelamatkan istri dan putra-putranya, serta untuk menyelamatkan Wittenberg dari kehancuran, Johann Friedrich mengakui penyerahan diri demi Moritz dari Saxony. Pemerintahannya mengundurkan diri.

Sementara itu, Moritz dari Saxony pada 1552 mengambil keuntungan dari ketentuan Pengakuan Augsburg, menyerang kaisar dekat Innsbruck dan pada 1552 membebaskan sepupunya. Di bawah Perjanjian Naumburg tahun 1554, Johann Friedrich memiliki tanah di belakang garis Ernestine dari Dinasti Saxon.

John Friedrich tidak memiliki ambisi yang ditujukan untuk tujuan-tujuan besar. Dia berdaulat, seperti yang diinginkan negara mana pun. Kehidupan pribadinya dan bahkan kehidupan istananya dan kampnya dibedakan oleh moralitas yang ketat. Dia suka mengunjungi tanahnya, mengatur di beberapa tempat perayaan pedesaan untuk rakyatnya, mengunjungi Universitas Wittenberg, tempat anak-anaknya belajar. Dia adalah orang yang jujur, pekerja keras, dengan tegas membela hak-haknya, penuh bisikan murni, tulus, terus terang dalam keyakinannya. Dengan demikian sepenuhnya dibenarkan julukannya yang indah yang murah hati.

John Friedrich the Magnanimous menikah dengan Sybil Cleves, yang terkenal karena kecantikannya dan bersinar di pengadilan Pemilihan. Pasangan itu memiliki empat putra. Johann Friedrich the Magnanimous meninggal pada 1554, sebulan setelah kematian istri tercintanya Sibylle of Cleves.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)