Reruntuhan Biara Elden – Caspar David Friedrich

Reruntuhan Biara Elden   Caspar David Friedrich

Hingga 1807, ketika Frederick mulai melukis dengan minyak, sepia tetap menjadi teknik utamanya. Rupanya Friedrich menguasai teknik ini di Dresden, mengambilnya dari artis seperti Adrian Zigg dan Jacob Zeidelman. Biasanya ia membuat sketsa utama dengan pensil, lalu melukisnya dengan sepia. Intensitas nada sepia dapat diubah dengan menambah atau mengurangi jumlah air di mana pigmen diencerkan, dan dalam sepia ini sangat mirip dengan cat air.

Sama seperti cat air, sepia dapat dibuat lebih padat dengan bantuan permen karet yang ditambahkan ke dalamnya. Friedrich juga rela menggunakan semua teknik ini. Karya-karya awal Friedrich, yang dilakukan oleh sepia, menunjukkan bahwa sang seniman mulai menguasai tema utamanya bahkan sebelum ia beralih ke lukisan cat minyak. Sepia, Friedrich terus menulis sepanjang hidupnya – khususnya, dalam teknik inilah ia menciptakan salah satu karya terbarunya, “The Ruins of the Abbey in Elden,” yang merupakan bagian dari serangkaian lukisan yang didedikasikan untuk musim.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)