Bulan terbit di atas Laut – Caspar David Friedrich

Bulan terbit di atas Laut   Caspar David Friedrich

Lukisan itu dilukis sebagai pasangan ke kanvas “Lanskap pedesaan di cahaya pagi.” Dalam kedua karya itu, tema waktu selalu terpesona oleh Frederick. Di tengah komposisi “Lansekap pedesaan dalam cahaya pagi” sang seniman menempatkan pohon ek besar, di belakangnya Anda dapat melihat gunung dan gereja yang diselimuti kabut berkabut. Kedua lukisan mencerminkan pemikiran seniman tentang kematian keberadaan duniawi.

Dalam kasus Moonrise over the Sea, ia mengembangkan tema yang akrab, menunjukkan kepada orang-orang yang menonton moonrise – yaitu, dalam bahasa Friedrich, bagaimana kehidupan berlalu dengan cepat dan tanpa terasa. Patut dicatat bahwa artis menempatkan “pengamat” di atas batu besar. Apa yang harus dilambangkannya? Mungkin batu iman, yang memungkinkan orang untuk tenang dalam menghadapi kematian yang tak terhindarkan mendekati.

Seluruh adegan dirancang dalam nada ungu, yang dianggap Frederick berkabung. Ngomong-ngomong, dia bukan orang pertama yang melihat simbol waktu berlalu cepat di bulan. Bahkan sebelum dia, mistik Runge yang romantis berkata: “Rasanya tidak aneh bagi saya ketika kita tanpa sadar mengingat seluruh hidup kita, melihat awan yang melayang di wajah bulan purnama… Mereka tidak hanya mengingatkan kita tentang kehidupan masa lalu kita, tetapi mereka juga membuat kita berpikir bahwa menunggu kita di depan. “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)