Menara di atas batu Bosphorus – Ivan Aivazovsky

Menara di atas batu Bosphorus   Ivan Aivazovsky

Gelombang hijau berbusa, berguling ke pantai berbatu tinggi, dan memukul dalam ombak, seperti burung yang terluka, kapal yang mencoba berlayar jauh dari batu yang mengerikan, untuk menghindari kematian, tetapi tidak dalam kekuatan… Unsurnya lebih kuat – menarik, merobek layar, jatuh dan robek robek dengan kain.

Pelaut diselamatkan di kapal – semua orang melihat dengan kerinduan pada kapal, itu adalah rumah dan temannya, tetapi dia sudah tenggelam dan dia tidak bisa lagi diselamatkan. Seorang lelaki yang kesepian berdiri di atas batu di tepi ombak, – mungkin seorang pelaut yang sebelumnya melemparkan dirinya ke dalam ombak dan muncul ke permukaan, mungkin beberapa penonton yang mendengar suara pohon yang pecah membentur bebatuan.

Menara tua itu terlihat malas melihat drama yang terbuka di kakinya. Jauh di atas bukit kota ini bersinar dengan putihnya yang bersinar – menara tinggi, menara katedral, rumah-rumah yang nyaman. Dan matahari terbit di atas laut, membanjiri segala sesuatu dengan sinar keemasan, itu menginspirasi harapan bahwa badai akan berakhir. dan bahkan di sini, di tebing, laut akan lebih tenang.

Gambar itu menciptakan suasana hati yang sangat dramatis, tetapi juga sangat cerah – tampaknya hampir sinis, tetapi dunia hanya seperti itu: tidak semua kapal tenggelam dalam badai, tidak semua orang yang terjebak dalam badai sekarat. Dan laut tidak peduli kapan ia akan melemparkan kapal-kapal rapuh di atas bebatuan – di pagi hari di musim panas atau malam musim gugur.

Lautan acuh tak acuh, karena memang itu sifatnya. Sangat bijaksana, terpisah dan berubah, itu mempertajam pantai, karena “Setetes sedang mengasah batu.” Suatu hari nanti, laut lain akan berhembus di sekitar Bosphorus – yang megah, tenang, tanpa batas – sama seperti di awal abad ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)