Matahari Terbit dalam Kabut – William Turner

Matahari Terbit dalam Kabut   William Turner

Di paruh kedua hidupnya, Turner bersemangat mengeksplorasi efek warna dan pencahayaan. Pertama-tama, ia tertarik pada matahari terbenam dan matahari terbit, ketika efek-efek ini memanifestasikan diri mereka dengan sangat mengejutkan. Di atas kanvas “The Last Flight of the Valiant Ship”, matahari terbenam menempati seluruh bagian atas gambar, memberikan suara yang sangat halus.

Elemen paling ringan dari kanvas – cahaya – memiliki kepadatan fisik terbesar di sini. Turner kadang-kadang menggunakan pisau palet, tetapi dalam karya ini nada kuning dan merah dari awan diterapkan menggunakan teknik impasto dengan kuas. Untuk mencapai kontras maksimum, sang seniman melukis langit biru kobalt di cakrawala dengan lapisan cair cat minyak encer. Semangat Turner untuk cahaya kuning menjadi legendaris. Dia adalah salah satu seniman pertama yang mulai menggunakan lemon kuning, yang tidak pudar seiring waktu.

Warna lain yang digunakan Turner untuk menulis matahari terbenam adalah scarlet iodide. Pigmen ini, diperoleh pada tahun 1812 oleh ahli kimia terkenal Humphrey Davy, kurang tahan. Nada merah muda yang diperoleh dengan bantuannya telah lama kehilangan kemilau dan kepadatannya. Garis-garis horizontal berwarna merah gelap ditulis dalam cinnabar yang lebih tradisional. Dalam lukisan Turner “The Sun Rising in the Fog” itu adalah matahari, yang ditulis paling nyaman, seolah-olah tanpa usaha, yang menarik perhatian penonton dengan angkuh.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)