Badai salju. Harbour Entrance Steamer – William Turner

Badai salju. Harbour Entrance Steamer   William Turner

Pada abad XIX. dalam seni Prancis, arah baru muncul. Estetika yang diresepkan untuk seniman. untuk peduli pada tingkat yang lebih besar bukanlah apa yang digambarkan dan bagaimana, tetapi kesan apa yang dihasilkan oleh gambar itu. Emosi menjadi penentu dominan di kanvas, dan gerakan artistik itu sendiri disebut “impresionisme.” Tetapi, meskipun Perancis dianggap sebagai tempat kelahiran impresionisme, langkah pertama menuju seni baru dibuat di negara lain – di Inggris.

Beberapa tahun sebelum munculnya impresionisme di Prancis, pelukis Inggris William Turner menciptakan serangkaian lukisan eksperimental di mana ia secara intuitif menemukan kerangka arah masa depan. Turner memulai karirnya dalam seni rupa dengan cat air dalam genre lanskap realistis dalam tradisi terbaik para master Belanda, tetapi evolusi selanjutnya dari seniman ditandai dengan kebangkitan minat secara bertahap dalam lanskap romantis. Turner berhenti untuk menggambarkan di atas kanvas hanya apa yang dilihatnya, dan mulai menggunakan lukisan alam untuk menciptakan fantasi dan gambar simbolik sendiri.

Dalam karya-karya awalnya, dalam kerangka estetika yang ia temukan sendiri, Turner mengalihkan perhatian dari objek yang digambarkan ke spektakuleritas dan kemegahan dari apa yang terjadi, memaksa penonton untuk terbawa oleh permainan cahaya dan warna, kontras, cahaya halftone yang berkelip-kelip dengan mana seniman dengan murah hati mengisi kanvasnya. Dan pemirsa menyerah pada pengaruh ini, dan bukan objek, bukan tindakan yang digambarkan dalam gambar, yang menarik baginya, tetapi kesan dan pengalamannya sendiri yang disebabkan oleh perenungan kanvas. Jalan ini membawa Turner pada fakta bahwa karya-karyanya yang belakangan sudah kehilangan semua hubungan dengan kenyataan, berubah menjadi phantasmagoria yang penuh warna, yang sepenuhnya lahir dari imajinasi seniman.

Elemen favorit Turner adalah laut. Dinamika, perjuangan kekuatan alami, efek cahaya-udara langka adalah motif favorit pelukis. Turner beralih ke motif laut secara konstan. Udara jenuh dengan kelembaban, pergerakan awan, naiknya layar, dan variabilitas terus menerus mengisi hampir semua lanskapnya, terlepas dari plot aslinya. Dan pertanyaan utama yang dipikirkan pelukis adalah bagaimana menyampaikan perubahan instan di alam dengan bantuan cat. Jika Anda mengatur semua lukisan Turner dalam urutan kronologis kreasi mereka, mudah untuk melihat bagaimana sang seniman semakin dekat dan hampir sepenuhnya mencampur warna pada kanvas, mengubahnya menjadi satu tempat dan pernyataan “tidak berguna” pada kanvas. Dan apa dampak kekuatan muncul dalam kasus ini!

Mungkin, akan adil untuk memanggil gambar “Blizzard. Kapal di pintu masuk ke pelabuhan” Eksperimen paling berani Turner dalam hal ini. Sepintas pada gambar, hanya keacakan warna dan kekacauan yang terlihat. Namun, dengan melihat lebih dekat, Anda dapat melihat bagaimana siluet gelap lambung kapal muncul dari gerakan vortex, betapa bangganya bendera itu terbang di tiang kapal, dan di suatu tempat di kejauhan tampak sebuah marina.

Jika Anda menjaga pandangan Anda pada gambar untuk beberapa waktu lagi, tumpukan stroke tampak berubah menjadi lautan yang mengamuk dan rentetan yang mengerikan. Dan di sini detail yang sama sekali tidak diperlukan adalah gambar ini. Tidak perlu dengan hati-hati menguraikan objek – pemirsa akan menyelesaikannya dalam imajinasinya sendiri: Anda tidak harus membayangkan elemen laut yang berkeliaran sebagaimana adanya – biarkan fantasi bekerja. Turner menarik terutama untuk persepsi kita. Dan yang penting bukanlah kita harus melihat gambar tertentu, tetapi kita harus merasakan momen perjuangan, gemetar di bawah hembusan angin yang kencang, dan tersandung dengan setiap ombak yang baru menerpa.

Pusat komposisi kanvas membantu menentukan rentang cahaya. Hampir seluruh ruang Blizzard ditempati oleh nada gelap, di mana Turner menunjukkan arah gerakan dengan highlight. Dan gerakan itu berputar-putar di tengah kanvas, di mana kilatan cahaya tiba-tiba meraih titik putih. Segera sebuah kontras lahir, diperkuat bahkan oleh cahaya dari tempat itu sendiri, yang dicapai oleh seniman dengan menggunakan halftone lunak dari warna-warna primer di sekitarnya. Satu saat lagi, tampaknya, dan bayangan akan menutup, menelan kapal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)