Istri saya, telanjang, melihat tubuhnya sendiri – Salvador Dali

Istri saya, telanjang, melihat tubuhnya sendiri   Salvador Dali

Nama lengkap gambar itu adalah “Istri saya, telanjang, melihat tubuhnya sendiri, yang telah menjadi tangga, tiga ruas kolom, langit, dan arsitektur.” Model – istri dan inspirasi seniman – digambarkan dua kali. Sebagai gambar seorang wanita cantik dengan tubuh yang sempurna, berpakaian dengan daging – dan sebagai proyeksi geometrisnya ideal ke bidang latar belakang surgawi.

Latar depan adalah Gala nude duduk, dengan punggung menghadap penonton. Di sebelah kirinya adalah dinding dengan topeng plester. Mungkin topeng ini merupakan penghargaan untuk teknik favorit dan plot lukisan klasik, yang sering berubah Dali selama periode karyanya. Dandelion tumbuh di sebelah wanita: halus, belum terbang. Jika dinding dengan topeng itu tampak seperti personifikasi yang abadi dan tak tergoyahkan, maka dandelion di sini kemungkinan besar merupakan alegori kesia-siaan.

Retak terlihat di dinding. Rambut model yang agak acak-acakan tampaknya merupakan kelanjutan dari retakan ini. Seorang wanita menantikan proyeksi tubuhnya sendiri di padang pasir. Pada proyeksi, jepit rambut di rambutnya diubah menjadi sisir atau rupa mahkota. Setelah diperiksa lebih dekat, “mahkota” ternyata adalah pintu masuk yang menuju ke kepala.

Sosok proyeksi, menguraikan sempurna mengulang prototipe, kehilangan fisik dan sifat daging. Itu berubah menjadi punjung kerawang dengan kolom dan atap tenda, yang melaluinya langit bersinar. Punjung telah menjadi bingkai untuk langit. Sebaliknya, untuk fragmennya, dibatasi oleh bentuk arsitekturalnya. Langit di celah-celah gazebo juga merupakan bagian dari proyeksi Gala, disesuaikan dengan itu dan melebur di dalamnya.

Salah satu kesan masa kecil Dali, menurut ingatannya, adalah cangkang chitinous kosong dari serangga mati dan langit terlihat melalui lubang-lubang di cangkang ini. Gema dari ingatan ini berulang kali membuat seniman mencari surga melalui daging untuk mencari kemurnian absolut.

Di bagian lemari besi surgawi, yang digariskan dan ditangkap oleh kontur trunk-punjung, Anda dapat melihat dua lingkaran. Pertama, mata meraih sebuah lingkaran dan mengenalinya sebagai cakram matahari terbenam. Tapi sedikit ke kiri dan lebih jauh lagi, lebih kecil. Kemudian muncul pemahaman bahwa disk pertama kemungkinan besar merupakan proyeksi dari payudara kanan prototipe wanita. Di dalam punjung ada patung di atas alas: samar-samar dapat dibedakan, tetapi garis besar menyerupai patung antik klasik Hermes.

Secara umum, komposisi gambar membuat orang berpikir tentang dualitas sifat muse penulis. Dia pada saat yang sama adalah seorang wanita duniawi yang sangat material, dan perenungannya yang aneh di mata orang gila jenius.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5.00 out of 5)