Perenungan Harpa – Salvador Dali

Perenungan Harpa   Salvador Dali

Tiga yang digambarkan dalam gambar tidak diragukan lagi adalah keluarga. Pria, wanita dan anak-anak berdiri di hadapan awan keemasan. Awan itu besar dan ekspresif. Salah satu ujungnya dilengkungkan oleh petir yang gelap, yang lainnya diterangi oleh matahari yang cerah. Awan diduga merupakan karakter keempat dalam gambar. Seluruh kanvas dibanjiri dan jenuh dengan cahaya keemasan. Skema warna adalah kombinasi favorit Dali, biru dan emas.

Orang-orang dalam gambar berada dalam kelompok yang ketat. Tetapi kelompok ini beragam, seperti bumi, neraka dan surga. Surga diwakili oleh sosok perempuan. Wanita itu telanjang. Bentuknya tampak agak hipertrofi, tetapi dia tentu saja cantik. Ada sesuatu yang malaikat di dalam dirinya: rambut ikal keemasan, kulit bercahaya. Awal duniawi di sini adalah manusia. Dia berpakaian: dia mengenakan jas, sepatu, dia memegang topi di tangannya.

Jika seorang wanita digambarkan dengan cara yang realistis, maka pria itu tampaknya menjadi monumen untuk dirinya sendiri, diukir dari batu ringan atau dibentuk dari pasir basah. Dan akhirnya, anak mereka. Makhluk yang sangat bengkok layak mendapat tempat terhormat di Kunstkamera. Salah satu kakinya cacat, siku lengan yang ditekuk berlanjut dengan hasil yang aneh, di mana cadangan diatur. Penopang cadangan seperti itu merupakan detail khas untuk lukisan Dali, tampak pada banyak kanvasnya.

Kepala anak itu berbentuk seperti melon. Dia mengenakan pakaian gelap dengan tambalan di punggungnya. Wajah ketiganya disembunyikan dari penonton, tetapi angka-angka itu penuh ekspresi. Wanita itu membenamkan kepalanya di bahu pria itu, mencengkeram lehernya. Pria itu menundukkan kepalanya dengan cemas. Pasangan ini terlihat seperti personifikasi kesedihan. Satu tangan wanita bertumpu pada kepala jelek seorang anak.

Di kejauhan, di cakrawala, ada bangunan-bangunan kecil dan pepohonan. Gambar ini adalah upaya seniman lain untuk memotong simpul yang menyakitkan di mana hubungan dalam keluarganya disatukan. Kematian awal ibu, pertengkaran dengan ayah, kesalahpahaman timbal balik. Dia mencari tempatnya di mise-en-scène “orang tua dan anak” dan menemukan dirinya dalam citra seorang fantasmagoric freak. Namun tidak mungkin untuk tidak bertanya-tanya: apa hubungannya harpa dengannya? Satu-satunya petunjuk harpa adalah kontur sudut yang dibentuk oleh kaki anak. Dan di atas kakinya yang jelek terbentang, terus di tanah, baik retak atau menggantung.

Lukisan ini ditulis oleh Dali dari tahun 1932 hingga 1934. Pada tahun tiga puluhan, harpa menjadi motif utama dari beberapa kanvasnya. Kecapi tak terlihat, kecapi kranial, kontemplasi kecapi. Harpa berduri-string, disumbangkan oleh seniman untuk aktor Amerika Harpo Marx.

Harpa adalah alat musik, atribut seni. Dan pada saat yang sama, itu adalah bingkai, bingkai, bingkai untuk string yang melahirkan seni itu sendiri. Bentuk yang mantap dan mantap yang membingkai dan membatasi substansi musik yang sulit dipahami dan labil. Tidak mengherankan bahwa gambar ini menempati tempat seperti itu dalam fantasi artis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)