Potret ayah saya dengan pipa – Salvador Dali

Potret ayah saya dengan pipa   Salvador Dali

Ayah El Salvador adalah seorang pria yang keras dan otoriter yang mencoba selama bertahun-tahun untuk mengirim putranya yang pemberontak sampai turun tahta.

Meskipun selama bertahun-tahun mereka berdamai untuk sementara waktu, hubungan mereka selalu sulit. Dali percaya bahwa ayahnya mencintai anak sulung, yang meninggal sebelum kelahirannya. Seniman itu menulis bahwa “ketika dia menatapku, dia melihatku dan dobelku. Di matanya aku setengah satu pria, setengah sesuatu yang besar.”

Karya itu menggambarkan Dali Sr., duduk dengan pakaian santai, memegang pipa di tangannya. Dalam potret sebelumnya, ia digambarkan dalam setelan gelap resmi dalam pose bangga, melihat ke kejauhan. Perbedaan-perbedaan ini menunjukkan bahwa pekerjaan ini lebih bersifat pribadi. Sosok itu memandang penonton dengan tatapan tetap. Posisi kepalanya membuatnya merasa seperti dia mengutuk audiensnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)