Potret Diri Cubic – Salvador Dali

Potret Diri Cubic   Salvador Dali

Rentang warna dari emas ke ungu; gambar diletakkan di ambang, terdiri dari mereka. Kanvas berorientasi vertikal, goresan vertikal mengalir dari atas ke bawah. Gambar itu tampaknya membentang di sepanjang sumbu ordinat untuk menekankan fitur karakteristik dari sosok Dali: tinggi, tipis. Dalam kaleidoskop wajah ini, objek ditambahkan yang melengkapi citra artis: koran, bungkus rokok – atribut pesolek.

Bagian tengah komposisi adalah wajah “setan” sempit dengan fitur singkat, tetapi ditandai dengan jelas. Alisnya menyatu. Rambut hitam disisir halus dan terbuka. Hidung tipis, hanya digariskan oleh garis vertikal. Potong melalui mata yang sedikit miring. Satu rongga mata seolah memancarkan cahaya menyilaukan putih. Yang kedua adalah lubang hitam yang tidak bisa ditembus. Teknik ini menekankan dualitas karakter Dali.

Salah satu bagian dari sifat gelisah seniman selalu berubah. Dali suka “bermain di depan umum”, mengejutkan orang lain, menarik perhatian. Apakah dia ekstrovert? Kemungkinan besar tidak. Sikap ini adalah topeng dari orang yang pemalu, sangat tidak aman yang sangat menderita.

Bagian lainnya diputar ke dalam. Dia menghargai banyak kerumitannya, cenderung menggali sendiri, menganalisis tindakannya tanpa akhir. Dali berulang kali menulis potret diri. Penampilannya dikenali sebagai arloji lembut, cadangan kruk, atau roti falus.

Pada saat yang sama, ia beralih ke berbagai teknik dan gaya. Pada periode awal karyanya, di bawah pengaruh kuat seniman avant-garde, ia menulis beberapa lukisan, mengikuti kanon-kanon Kubisme. “Potret diri Kubis” merujuk tepat pada periode ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)