Madu lebih manis daripada darah – Salvador Dali

Madu lebih manis daripada darah   Salvador Dali

Di kanvas ini, Dali melukis seorang wanita telanjang yang duduk di atas awan. Pinggulnya ditutupi dengan lipatan kain yang kusut. Wajah wanita itu disembunyikan oleh awan yang berputar-putar. Dengan satu tangan, dia menyentuh dadanya yang telanjang, yang lain didukung oleh tangkai, atribut konstan dari lukisan Dali.

Awan berputar, berkumpul di awan petir. Mereka padat, material dan menyerupai gumpalan wol. Di satu awan, sebatang pohon bengkok kerdil memamerkan, menempel padanya dengan akarnya. Centaur bergerak melintasi awan lain. Kelompoknya juga ditutupi dengan pohon. Dia menusukkan tombak ke awan dengan gerakan George the Victorious, menyerang seekor ular.

Ungkapan “Madu lebih manis daripada darah,” artis itu meminjam dari seorang nelayan perempuan Lydia, yang desas-desus menyebut penyihir terakhir CadaquĆ©. Metafora ini berarti bahwa panggilan daging sering kali lebih penting bagi orang daripada ikatan kekerabatan. Dali memiliki dua lukisan dengan nama yang sama. Mereka tidak terhubung baik plot atau gaya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)