Weaning Feeding Furniture-Food – Salvador Dali

Weaning Feeding Furniture Food   Salvador Dali

Tulisan Salvador Dali tentang kanvas “Menyapih, memberi makan furnitur-makan” bertepatan dengan tanggal pernikahan artis dengan Gala. Acara, yang dicari sang seniman, sama sekali tidak memengaruhi karya yang disajikan, namun, itu merupakan titik balik dalam kehidupan “bayi buta” dan kemundurannya menjadi suami yang matang. Ini tentang makna rahasia cerita.

Pertimbangan terperinci dari plot tersebut tidak sesuai dengan kerangka kerja orang waras. Gagasan karya ini jelas hanya untuk penulis, dan kiamat surealis dari detail dan karakter gambar dapat “dibaca” dengan cara Anda sendiri, jika penulis mengizinkan. Mari kita coba untuk menguraikan karya ejaan artistik yang kompleks. Pertama, karya itu penuh warna terang dan hangat. Dali menganugerahkan gambar dengan udara dan ruang dan, seperti biasa, menggunakan hukum perspektif untuk membangun rencana jangka panjang.

Kedua, lanskap berpasir – basis favorit karyanya, hadir dalam komposisi. Pasir, sebagai personifikasi butir waktu dan ingatan masa kecil yang jauh, dikhianati secara harfiah dan tepat – hangat, lembut, tanpa akhir. Bagaimanapun, jangan lupa bahwa Dali menghabiskan masa mudanya di rumah orang tuanya di Figueres di pantai Mediterania.

Kelimpahan keanehan dan distorsi sifat manusia – memberi makan furnitur adalah ciri khas karya kreatif Dali. Mungkin Salvador telah berinvestasi dalam arti memberi makan kehidupan yang dulu ada dalam empat dinding ruang terbatas dengan furnitur? Itulah sabun furnitur lama, dinding putih dan kehidupan sehari-hari. Seseorang merawat sang pahlawan, “memberi makan” daging dan jiwanya, ditidurkan kewaspadaan dan akrab. Mungkin, periode ini dikaitkan dengan masa kecil penulis. Makna karya tersebut dapat disesuaikan dengan periode yang lebih sulit dari masa muda artis dalam mencari cinta dan kenyamanan, harapan akan koneksi dengan Gala, keinginan untuk menjadi lebih tua.

Pada saat timbulnya kebahagiaan, kerusakan kriteria kehidupan masa lalu terjadi. Penulis mengusulkan pemecahan sebagai meja samping tempat tidur tua, yang ia ingat dan tahu bahwa lubang-lubang masa lalu dapat ditambal dengan memasukkan puzzle dari lemari dengan botol di belakang perawat. Setelah mendukung jatuhnya perawat, Salvador menjelaskan bahwa dia tidak ingin melupakan masa lalu dan membanting ruang yang menghubungkannya hari ini dengan tahun lalu. Merasa sedih oleh kesedihannya, seorang wanita tak berdaya bertahan selama bertahun-tahun di tepi laut yang kering. Dia memakan ingatan, tetapi tidak akan dihibur oleh orang-orang yang dia makan.

Gagasan menyapih sangat tragis dan sedih seperti sukacita dengan kehidupan baru artis. Gambar tersebut mewujudkan berbagai aspek dari keadaan emosional El Salvador, ini adalah kegembiraan kemerdekaan, dan kepahitan kehilangan kecerobohan kekanak-kanakan, dan keinginan untuk tidak melupakan “rasa susu” sambil menginjak-injak pertengkaran, keluhan dan kesalahpahaman dalam apa yang disebut nakas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)