Pas – Salvador Dali

Pas   Salvador Dali

Lukisan “Dovetail” dilukis dengan minyak, dan terkenal sebagai lukisan terakhir oleh Salvador Dali, yang ditulis berdasarkan teori bencana. Kanvas itu dilukis dan dipamerkan di kastil Pubol pada pertengahan 1983, yang kemudian dibeli dan disajikan untuk cinta kehidupan seniman. Seperti yang Anda ketahui, Dali melakukan pekerjaan dengan gaya abstraksionisme.

Dalam gambar ini, artis menggunakan alegori untuk menyampaikan kepada pemirsa perasaan dan emosi yang membanjiri penulis. Komposisinya sangat sederhana dalam konstruksi: kanvas yang diregangkan secara bebas, yang menggambarkan kurva, simbol-simbol integral, bencana pas khas dan, seperti dalam semua karya terbaru, tepi instrumen cello. Penulis menggunakan tanda integral dalam karyanya sebagai gambar cermin yang menyerupai efi instrumen, sedemikian rupa sehingga seniman menggabungkan “musik bola” dan matematika yang lebih tinggi dalam gambar.

Grafik menggunakan bentuk cello, tetapi bukan sebagai alat musik, tetapi sebagai bentuk perasaan, begitu lama dan sedikit sedih, tetapi, pada saat yang sama, menembus sangat dalam ke dalam kesadaran. Dalam karya-karya terbaru, seniman sangat sering menggunakan gambar instrumen yang luar biasa ini. Penulis selalu mengidentifikasi cello dengan perasaan manusia, bahkan, bisa dikatakan, dengan seseorang yang banyak gagal dalam hidup, yang bersembunyi dari dirinya sendiri di jurang ketidakjelasan dan tidak dapat menemukan jalan keluar.

Dalam karya itu, cello terletak di dalam ekor burung walet, yang sekali lagi menekankan pengaruh pada lukisan-lukisan Dali oleh ahli matematika Rene Tom dan bukunya yang terkenal “Teori Bencana,” kata Dali tentang teori: “Ini adalah teori estetika paling indah di dunia, yaitu, saya ingin mengatakan bahwa saya dia tertarik terutama dari sudut pandang estetika, karena masing-masing bencana, dan dia menghitung enam di antaranya: titik pembulatan parabola, “pas”, dll., membuatku terpesona murni secara estetika… ” Dengan bantuan sikat dan persepsinya tentang dunia, seorang jenius menggabungkan ilmu pasti dan abstraksionisme. Sungguh suatu prestasi yang layak disembah selama berabad-abad.

Dalam lukisan “Dovetail”, seniman menunjukkan kepada pemirsa dan pecinta seni yang berpengalaman kombinasi unik dari dua titik. Menelan kecantikan, ketenangan, udara, kesempurnaan, dan cello yang mewakili kepedulian, erangan yang menusuk, dan rasa sakit yang tak berkesudahan dari keniscayaan yang tak terelakkan. Di hampir semua lukisannya, penulis menggambarkan atribut integral dari citranya, yang disebut nama merek – ini adalah kumis Dali. Kali ini ia meletakkannya di tengah-tengah kanvas, memberi tahu pemirsa bahwa ia berada di pusat peristiwa, pengalaman yang merobek jiwanya berkeping-keping, membiarkan keindahan dan rasa sakit melewatinya.

Bahkan orang biasa yang tidak berpengalaman pun, sulit mengalihkan pandangannya dari karya seni tinggi ini. Semua karya terbaru penulis dipenuhi dengan makna yang sangat mendalam, yang menjadikan lukisan-lukisan pada jaman akhir menjadi milik museum dan galeri seni paling terkenal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)