Roti Antropomorfik – Salvador Dali

Roti Antropomorfik   Salvador Dali

Roti adalah leitmotif yang konstan dan penting dalam karya Dali. Ciri khasnya, bersama dengan benda-benda “cair” dan tetap-bertengger. Di masa mudanya, Dali melukis klasik yang masih hidup dengan keranjang roti, di masa dewasanya, ia memesan furnitur roti dan lampu gantung untuk museum teaternya di Figueres.

Tetapi objek yang benar-benar menarik dan motif yang saling terkait dalam karya sang seniman adalah, dengan kata-katanya sendiri, roti “aristokrat, paranoid, sofistik, Jesuit, tidak biasa dan melelahkan.” Singkatnya, apa pun selain roti yang bisa memenuhi perut. Roti phallic, diangkat pada kepala karakter, dengan wadah tinta yang menempel di remah roti. Roti secara mengejutkan bergaya sebagai organ genital pria, sebagai objek utama komposisi, sebagai nilai dalam dirinya sendiri.

Dali sendiri mengakui bahwa roti adalah fetish dan obsesi favoritnya. “Anthropomorphic bread” – sebuah kanvas yang menggabungkan beberapa elemen ikon untuk artis. Roti phallic, melengkung ke atas dengan benang dalam bentuk ereksi. Botol tinta itu masuk ke dalamnya. Jam mengalir lembut, simbol relativitas waktu.

Mungkin set ini acak; ada kemungkinan bahwa dalam kombinasi ini ada pesan tertentu, “pesan”. Gambaran ini sering ditafsirkan sebagai indikasi singkatnya kedagingan dari cinta kasih duniawi dalam kehidupan manusia atau sebagai tanda penuaan dan layu daging fana. Atau mungkin itu hanya beberapa benda mainan favorit Anda, diekstraksi oleh seniman dari perut bawah sadar dan disajikan dalam kehidupan diam yang provokatif tanpa malu-malu dalam gaya dan warna Flemings lama.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)