Air Mancur – Salvador Dali

Air Mancur   Salvador Dali

Surrealist Salvador Dali dianggap oleh para kritikus dalam dua cara. Di satu sisi, ia jenius, ahli perspektif, pencipta cerita terlarang yang tak terkendali tentang apa yang biasa diam atau berbisik, di sisi lain, ia adalah orang yang tidak sehat dengan ayah yang terdistorsi secara mental, seorang bocah lelaki dalam tubuh suaminya. “… Mereka memberi juru gambar yang bagus, … dia orang yang menjijikkan,” kata J. Orwell dalam esainya. Tema-tema lukisan El Salvador dihiasi dengan simbolisme yang berbatasan dengan erotomania. Lukisan “Fountain” yang disajikan dilukis di atas kayu dalam minyak pada tahun 1930.

Kesan pekerjaan menyebabkan perasaan campur aduk. Apa yang diteriakan penulis dalam komposisi adalah misteri besar, yang dapat dibaca oleh setiap kota dalam ukuran sikapnya sendiri. Namun, cobalah untuk memahami simbol – tanda, namun demikian, kami akan mencoba. Air mancur, yang telah menjadi pusat plot, adalah sesuatu yang amorf dengan sedikit geometri. Seperti biasa, penulis terpaksa mengubah garis-garis lurus yang kasar, sehingga wadah dengan wajah wanita di ujungnya ternyata seperti lilin dan lentur. Wajah itu ternyata menakutkan sekaligus mengantuk pada saat bersamaan.

Tentu saja, itu menakutkan para pahlawan yang dikaitkan di sudut kiri bawah. Sumber ketakutan tidak sepenuhnya jelas, baik – mangkuk air mancur itu sendiri, atau – apa yang bisa dimuntahkan oleh perangkat jelek itu. Sosok bingung di rak dengan kunci sedang mencari sesuatu. Ketipisannya menjerit karena kelaparan dan siksaan abadi.

Seekor anjing yang kesepian menjaga orang dari melarikan diri, menjaga keheningan. Keputusasaan dibaca dalam posisi tubuh dan suasana gelap dari gambar. Palet didominasi oleh warna gelap, kelembaban penjara, kehampaan dan dingin. Kunci-kunci yang disajikan di sebelah kanan dalam kabinet amorf dengan jendela-jendela adalah sumber kebebasan dan dorongan untuk melarikan diri. Namun, orang tidak mencari untuk menemukan kunci yang tepat, dan dirantai ke lantai lengket karena takut menunggu. Mereka praktis mati, mengering menjadi kurus. “Air mancur” – personifikasi dari jiwa tertutup dalam tubuh, mendekam “tahanan” di ruang bawah tanah tulang dan daging.

Ini adalah refleksi ketakutan yang aneh dan harapan abadi akan akhir yang buruk. Dali sendiri dipenjara dalam pekerjaannya dengan ketertarikannya yang tidak sehat pada necrophilia dan coprophage, namun masyarakat menerima kejeniusan itu sendiri dan bakatnya. Jadi, “… masyarakat memiliki beberapa kelemahan …”, seperti yang pernah ditulis Orwell, dan “… Dali adalah salah satu bukti paling cemerlang dari ini…”.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)