Usia Tua Wilhelm Tell – Salvador Dali

Usia Tua Wilhelm Tell   Salvador Dali

Gambar Salvador Dali “Zaman Tua William Tell” adalah kumpulan disonansi dan kiasan. Hal pertama yang melekat di mata adalah padang pasir. Ruang halus hangus oleh matahari. Di atas cakrawala berwarna biru, di bawahnya adalah pasir. Dali umumnya suka menempatkan wawasannya yang luar biasa cemerlang ke dalam bingkai pasir dan langit. Tetapi sulit membayangkan wilayah yang lebih sepi dan lebih hidup dari pemandangan gambar ini. Sepetak ruang ini adalah sekelompok benda dan kerumunan tokoh.

Bisa dikatakan – orang, tetapi menghitung jumlah orang yang digambarkan oleh master di sini bukanlah tugas yang mudah. Banyak tokoh yang mengulang gambar, bayangan diri mereka sendiri. Jika Anda berpaling ke pendapat para ahli, Anda dapat menemukan bahwa seorang lelaki tua dengan payudara perempuan di tengah kanvas adalah William Tell, personifikasi ayahnya yang tak menyenangkan – seorang tiran dan tiran. Ayah mengorbankan putranya sendiri. Dali memikirkan kembali citra pemanah Swiss yang legendaris, menginvestasikan padanya keluhan masa kecilnya dan kepahitan konflik keluarga. Karakter ini muncul dalam beberapa lukisan master, menciptakan ruang mitologis baru.

Adegan tersebut diuraikan oleh beberapa reruntuhan indah dalam gaya antik. Mawar mengingatkan duri daripada Eden. Tirai – lembaran yang diregangkan – dengan malu-malu menyembunyikan bagian dari apa yang terjadi dari pemirsa. Dua sosok wanita yang berpegang teguh pada karakter sentral jelas memerankan semacam sketsa erotis. Pasangan yang meninggalkan arena, dihancurkan oleh rasa malu dan putus asa, adalah putra William dengan anak pilihannya, diusir oleh ayahnya dari Surga. Ketika pergi, mereka meninggalkan bagian dari diri mereka di sini: dua tubuh tak bernyawa di sisi kiri gambar adalah mereka juga. Pengorbanan dibuat untuk hak untuk pergi. Pasangan sedang menunggu orang-orang buangan di cakrawala, dianut dalam tarian yang aneh. Mungkin para penari di latar belakang batu adalah masa depan Adam dan Hawa yang baru.

Dan akhirnya, makhluk hidup terakhir yang ada dalam gambar dan pada saat yang sama ada di luarnya. Leo Lebih tepatnya – bayangan singa. Pengamat, hakim, algojo? Anda dapat menafsirkan gambar ini dengan cara yang berbeda, tetapi, tentu saja, ini adalah pukulan yang tidak menyenangkan, penuh dengan ancaman dan sedikit pembalasan.

Salah satu elemen arsitektur di sisi kanan gambar dihiasi dengan relief-relief dengan profil khas Napoleon. Kaisar membalikkan punggungnya pada apa yang terjadi di atas panggung. Pandangannya diarahkan ke tebing dan penari, ke masa depan.

Mawar di tepi bawah kanvas diinjak-injak ke pasir. Mungkin dia akan mengingatkan pemirsa tentang ketidakterbalikan waktu, yang bagi seseorang akan berubah menjadi seorang dokter, dan untuk seseorang – seorang algojo. Yang meninggal muda. William Tell sudah tua. Dalam cahaya ini, singa lebih seperti hyena pemulung, membeku di pantai dan menunggu mayat musuh melayang di sepanjang sungai.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)