Atom Fission – Salvador Dali

Atom Fission   Salvador Dali

Salvador Dali sulit belajar sendiri dalam melukis. Tanpa mengabaikan faktor bakat alami atau kejeniusan ilahi, harus diakui bahwa master menghitung banyak di muka, mengukurnya tujuh kali sebelum mengambil kuas dan mulai menerapkan rencana lain dalam warna dan warna. Dan, tentu saja, Dali memiliki gagasan yang jelas tentang proporsi artistik dan geometri bentuk. Pada periode tertentu dari karyanya, ia bahkan menjadi tertarik pada ide-ide para filsuf-atomis Yunani kuno, mencoba menampilkannya secara surealis.

Di udara, seolah-olah dengan sendirinya, serambi salah satu kuil Hellenic melayang. Di tengah – juga dalam isolasi – patung yang tidak dikenal, dimahkotai dengan karangan bunga laurel. Bahkan lebih rendah adalah beberapa pena dan tempat tinta. Yang lebih rendah lagi adalah sebuah monolit batu yang terbelah menjadi empat bagian yang sama, dipahat dengan mulus di semua sisi, di mana Anda dapat melihat tulisan dalam bahasa Yunani kuno di depan. Ini menunjukkan bahwa di depan kita adalah atom.

“Mengisi”, intinya sudah matang, dan juga dicincang, tetapi sudah menjadi dua, buah delima. Di suatu tempat yang jauh Anda dapat melihat pegunungan. Masih perlu dicapai, sekitar – pasir dan gurun. Orang-orang di kaki monolit batu – seolah-olah dari era yang berbeda: orang yang mengangkat kepalanya tampak seperti pesenam dalam celana ketat, dan membungkuk setengah-busur – halaman muda.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)