Pusing – Salvador Dali

Pusing   Salvador Dali

Adegan mengasyikkan di atap menara tinggi. Matahari pagi yang malu-malu, dengan malu-malu menyinari pasangan dalam cinta, menggambar bayangan memanjang. Kepala singa, sebagai simbol dari hasrat pemakan segala sesuatu, seolah melindungi mereka yang telah melupakan segala sesuatu di dunia dari pengintaian. Bola biru – warna perasaan cerah, ketulusan dan kepercayaan – mengalihkan perhatian penonton dari kekasih, menekankan kesucian dari apa yang terjadi.

Bayangan terbesar membuat seseorang tidak terlihat oleh penonton, tetapi secara signifikan mempengaruhi suasana gambar. Seniman dengan demikian menunjukkan kehadiran dalam karya masyarakat yang mengutuk, munafik, keras kepala, dibebani dengan banyak larangan. Pria itu dengan malu-malu menutupi wajahnya, berusaha menghalangi dirinya dari tatapan langsung dan tanpa kompromi dari kerumunan. Wanita itu tidak memperhatikan rintangan.

Menara itu sendiri dalam gambar dapat menjadi simbol kesopanan publik, yayasan, hukum yang telah didirikan umat manusia untuk dirinya sendiri sepanjang keberadaannya. Apa yang terjadi melampaui dasar-dasar ini. Menara ini kuat, terdiri dari balok-balok yang kuat dan sangat pas. Benar, retakan muncul di beberapa tempat. Mereka sedikit, sangat sedikit.

Menara ini akan berdiri lebih dari satu milenium, tetapi waktu sudah mulai bekerja dengan tenang tetapi tidak terhindarkan. Lansekap tak bernyawa di kaki menara tenang dan tak berwajah. Tidak ada kehidupan di luar menara. Penulis menawarkan pemahamannya tentang kerangka moralitas dan tingkat intervensi publik dalam masalah yang kompleks dan rumit ini.

Memisahkan bola dari keseluruhan gamut warna gambar, master mendorong Anda untuk melihat manifestasi eksternal melalui penilaian esensi internal fenomena tertentu. Lanjutkan dari hal positif dalam menilai tindakan orang lain. Dalam bayang-bayang yang dilemparkan oleh “tembus pandang”, orang juga bisa melihat tanda-tanda malu.

Secara komposisional, gambar dibangun sehingga penonton keluar dari plot, ia adalah pengamat luar. Dalam posisi ini, publik merasa lebih bebas, memiliki kesempatan untuk mengevaluasi plot “dari samping”.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)