Gadis dari Ampurdana – Salvador Dali

Gadis dari Ampurdana   Salvador Dali

Dari Ampurdan, dipagari dari dunia luar oleh pegunungan. Ampurdana dengan bukit-bukitnya yang lembut, langit biru, tanah subur. Dengan cypresses yang ramping, yang dikagumi Dali sebagai seorang anak, dan yang telah bersamanya sepanjang hidupnya, tumbuh di hampir setiap kanvas miliknya. Ampurdana dengan tramontana-nya, angin badai, yang tidak ada di bagian lain. Tramontana memecah pohon, menghancurkan rumah, merobohkan dan meniupkan semua awan dari langit hingga yang terakhir, mengungkap kejernihan dari cahaya biru.

Embusan angin yang berhembus melempar ombak ke tebing pantai, seperti alat pemahat, memahat figur-figur aneh dari mereka. Dan biru, dan cemara, dan struktur batu pasir aneh ini adalah atribut yang hampir sama dari lukisan Dali. Semua ini berasal dari sana, dari masa kanak-kanak dan remaja, dari Catalonia, Figueres, Ampurdan. Gadis itu berdiri membelakangi penonton. Rambut emasnya jatuh sembarangan di pundak, tubuh ditutupi dengan baju dari kain tipis, lebih menekankan kelegaan tubuh, daripada menyembunyikan sesuatu. Di kaki adalah sepatu ringan tanpa tumit, tali gaun meluncur dari bahu. Posenya lemah, malas dan mengesankan.

Di depannya terbentang sebuah dataran dengan bukit-bukit rendah di ufuk. Dia melihat ke kejauhan: entah di gereja dengan arsitektur selatan yang khas, dikelilingi oleh beberapa pohon, atau pada sekelompok pohon cemara yang jauh dari cakrawala. Langit biru menyilaukan dengan sapuan awan langka. Udara tampak bergetar karena panas. Lukisan itu dengan sempurna menyampaikan suasana hari musim panas di selatan Catalonia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)