Walter’s Endangered Bust Market – Salvador Dali

Walters Endangered Bust Market   Salvador Dali

Dalam gambar ini, mungkin, semuanya adalah ilusi, dengan pengecualian Gala duduk di meja. Dia telanjang di pinggang; kepalanya dengan santai diikat dengan sorban. Ikal kecil tersingkir dari bawah sorban. Posenya santai dan sedikit lelah. Gala menopang kepala dengan tangannya, sikunya bersandar di permukaan meja, ditutupi taplak meja merah. Dia duduk setengah berbalik ke arah penonton dan menyaksikan aksi terbuka di depannya.

Pemandangan untuk pemandangan ini adalah pemandangan gurun khas lukisan Dali dengan bukit di cakrawala. Di rencana tengah, artis menempatkan lengkungan ganda. Sebuah cakrawala dapat dilihat pada pembukaan satu lengkungan, sementara yang lain, dengan segala kemuliaan, menunjukkan kemampuan metode Dali paranoid-kritis.

Artis bermain dengan penonton, menyulap gambar ganda. Orang dapat membayangkan bahwa lengkungan tidak memiliki pembukaan melalui, tetapi hanya sebuah ceruk. Lengkungan seperti itu dalam arsitektur disebut buta. Dinding belakangnya dipotong oleh beberapa lubang berbentuk tidak teratur, yang melaluinya langit terlihat. Pemandangan dari sudut yang berbeda dan dengan pencahayaan yang berbeda memungkinkan Anda untuk melihat lengkungan tembus dalam struktur yang sama, dan di belakangnya – lereng gunung dan langit dengan awan.

Vas buah di atas meja juga tidak sesederhana seperti yang terlihat pada pandangan pertama. Sebenarnya, setiap tampilan yang dilukis di kanvas ini menyebabkan keinginan untuk melihat lagi dan memeriksa diri Anda sendiri. Apakah pir dan prem ada di dalam vas? Atau apakah itu kosong, dan buah pir berada di sisi bukit di kejauhan, dan buah plum adalah bokong dari sosok manusia di bagian tengah?

Tetapi pendewaan mistifikasi adalah patung Voltaire menghadapi Gala. Dia secara akurat mengulangi fitur-fitur dari karya pematung terkenal Hudon. Tetapi pada saat yang sama, patung itu ilusi dan dibentuk oleh dua wanita yang berdiri keluar dari kerumunan dengan kostum Flemish tua dengan kerah megah. Berkedip atau menggerakkan mata, kita hanya melihat dudukan kosong di atas meja.

Dali sendiri menjelaskan gambar ini sebagai upaya untuk “bertukar normal dengan abnormal.” Baginya Voltaire adalah alegori skeptisisme dan ironi jahat, pasar budak mempersonifikasikan kesibukan kehidupan sehari-hari, dan kehadiran Gala membuat patung filsuf itu lenyap bersama dengan semua yang dipersonifikasikannya, dan membebaskan seniman dari perbudakan kesombongan dan sarkasme.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)