Mimpi yang disebabkan oleh seekor lebah terbang di sekitar buah delima satu detik sebelum bangun – Salvador Dali

Mimpi yang disebabkan oleh seekor lebah terbang di sekitar buah delima satu detik sebelum bangun   Salvador Dali

Mimpi terpanjang, paling koheren dan mengesankan diimpikan oleh seseorang segera sebelum bangun. Mimpi dapat berlangsung beberapa detik, tetapi secara subjektif meninggalkan perasaan beberapa jam, penuh peristiwa. Dunia mimpi persis ruang di mana penghitungan mundur dilakukan pada jam lembut Salvador Dali; dan mereka, menurut tuannya, selalu menunjukkan waktu yang tepat.

Harimau turun dari poster sirkus terbang ke depan. Cakar dilepaskan, mulut dibuka, taring yang tangguh memamerkan paroxysm kemarahan. Satu harimau muncul dari mulut lainnya. Itu, pada gilirannya, melompat keluar dari mulut ikan besar, dan dia muncul dari buah delima raksasa dengan kulit yang robek. Dua biji delima bersinar dengan tetesan darah di atas permukaan laut yang mengantuk. Bagi penonton, pencekalan gambar ini pasti akan mengingatkan boneka-matryoshka – atau kematian Kashcheyev, tersembunyi di dalam cache bersarang.

Ruang ke cakrawala dipenuhi dengan laut yang tenang. Ini adalah masalah tidur: Ketidaksadaran yang sama, dari mana, seperti dari air intrauterin, gambar dan plot lahir. Jauh, hampir di cakrawala, sebuah pulau berbatu muncul dari air, dan tebing batu pasir menguning di tepi kanvas, yang tanpanya Dali tidak bisa membayangkan pemandangan laut. Batu-batu ini, dipotong secara rumit oleh gelombang dan angin Catalan yang kejam, mengilhami sang seniman untuk membuat dua gambar dan ilusi menipu ketika satu gambar mengalir ke yang lain, sama seperti retakan pada batu ditambahkan ke lukisan baru dan baru.

Di latar belakang, tepat di seberang air, seekor gajah berjalan dengan kaki laba-laba. Dia, seperti patung terkenal dari alun-alun Minerva Romawi, gajah Bernini, membawa kristal obelisk di punggungnya. Kakinya yang sangat tipis akan membuat penonton yang kagum kagum, tetapi semuanya mungkin terjadi dalam mimpi. Termasuk menggabungkan yang tidak kompatibel, dan menantang hukum gravitasi. Gala juga berpendapat dengan gravitasi, tubuh telanjang melayang di atas lempengan batu. Kepalanya terlempar ke belakang, tangannya di belakang kepalanya, satu kakinya bengkok. Dia tampak seperti alegori tidur damai, selaras dengan pemandangan laut yang tenang. Kontras antara statika tubuh wanita dan dinamika gambar agresif dengan kekerasan lebih mencolok. Disonansi ini semakin ditingkatkan dengan senapan dengan bayonet yang terpasang, yang membeku dalam milimeter dari kulit Gala yang sedang tidur.

Di sebelahnya, mungil dengan latar belakang gambar yang dihasilkan oleh alam bawah sadar, buah delima melayang. Dia, tidak seperti granat raksasa yang keluar dari tidur, adalah nyata. Seekor lebah meringkuk di sekitarnya. Bukan kebetulan bahwa delima dan lebah jatuh ke kerajaan yang mengantuk ini. Mereka berfungsi sebagai katalis untuk semua pesta mimpi ini. Dengung seekor lebah memunculkan rantai lukisan-lukisan yang mengganggu di kepala seorang wanita yang sedang tidur. Tusukan dengan bayonet adalah kesimpulan logis dari plot mimpi, menggantikan sengatan lebah dalam kenyataan ini. Sedikit di kejauhan sepasang kerang laut melayang di atas batu – bentuk matematis sempurna, yang sangat dikagumi Dali. Mereka terlihat seperti sentuhan kecil tapi integral yang melengkapi gambar mimpi yang sempurna. Dan semua kemenangan dari alam bawah sadar yang diberkati oleh doktrin Freud ini dibayangi oleh bulan yang cacat, dunia mimpi yang bercahaya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)