Monumen Kekaisaran untuk Anak Perempuan – Salvador Dali

Monumen Kekaisaran untuk Anak Perempuan   Salvador Dali

Lukisan “Monumen Kaisar untuk seorang wanita-anak” adalah kanvas vertikal, terlalu jenuh dengan detail. Monumen itu sendiri memiliki bentuk lingga yang jelas. Bagian atasnya seperti diukir dari batu pasir. Relief yang dibebaskan oleh pemotong pematung dari tekstur batu tampaknya hampir nyata.

Awan dinamis ditambahkan ke kanvas, sapuan kuas yang mengulangi lengkungan bagian atas monumen; mereka menyeimbangkan komposisi di sisi kanan gambar.

Telapak tangan, menopang bentuk bulat di bagian atas monumen, jelas merupakan penghargaan untuk Shakespeare Yorick yang miskin. Patung itu tertekuk ke kanan, menunjukkan kepada penonton rantai gambar dan obsesi yang mengganggu. Sebuah konglomerat dari kepala phantasmagoric – kiasan untuk bantuan-lega dengan empat presiden Amerika di Gunung Rushmore. Kemudian – kepala elang dengan paruh predator. Berikutnya – kepala-kandil: wajah dalam profil, mengalir ke wajah wajah penuh. Kepala singa dengan mulut terbuka. Bagian tengah gambar adalah campuran gila tangan, kepala, bokong.

Di dasar monumen adalah patung seorang wanita dengan payudara telanjang, bersandar pada bunga terbuka. Kelopak mata seorang wanita tertutup, mulutnya setengah terbuka. Di tanah di kaki monumen terletak reruntuhan kuil kuno. Di sudut kiri adalah mobil tua; cahaya lampu depannya dinyalakan dengan sapuan sapuan kuning cerah menarik perhatian pemirsa, menyambar jembatan yang goyah di atas jurang dari kegelapan. Sentuhan akhir di kuil eklektisme kejayaan ini adalah siluet Napoleon dan Mona Lisa.

Di bagian kanan bawah gambar adalah rak; di rak-raknya ada koleksi kunci. Ruang hingga ke cakrawala ditaburi dengan lempengan batu. Di kejauhan, di perbatasan visibilitas, adalah sosok manusia kecil.

Faktanya, ini adalah sebuah monumen di mana seniman itu menangkap seorang pemain dari dunia batinnya sendiri, terkejut dan gembira dengan invasi Gala: istrinya, ibu, pelamun, anak dalam satu orang. Pada wanita ini, bagi Dali, ada serangkaian hipotesa, yang, pada gilirannya, memunculkan tumpukan gambar yang dilukiskan dalam warna kecemasan, rasa tidak aman, dan nafsu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)