Potret Gala dengan dua tulang rusuk domba yang menyeimbangkan di bahunya – Salvador Dali

Potret Gala dengan dua tulang rusuk domba yang menyeimbangkan di bahunya   Salvador Dali

Potret ini sangat mini, ukurannya hanya 6.8×8.8 cm, tetapi merupakan gambar yang lengkap dan sempurna secara gaya dan sangat akurat diverifikasi secara komposisi. Kanvas kecil ini penuh dengan detail yang digambar dengan cermat yang, bagaimanapun, menambah fantasi surealis.

Adegan lukisan itu adalah halaman yang ditinggalkan. Dinding yang rusak, sumur yang runtuh, reruntuhan, puing-puing. Seluruh bagian kiri gambar ditempati oleh kepala wanita, digambarkan secara close-up. Ini Gala, istri Salvador Dali. Matanya tertutup, sedikit senyum di bibirnya. Pada tulang pipi yang tinggi terletak blush, bibir diwarnai.

Setiap detail gambar benar-benar membenamkan pemirsa dalam suasana hari musim panas yang hangat. Gala berjemur. Postur tubuhnya, ekspresi wajah – semuanya menunjukkan bahwa ia menikmati sinar matahari. Tali bahu berwarna putih kontras dengan kulit bahu yang gelap. Manik-manik di sekitar leher berkilau dengan cahaya yang dipantulkan, menarik mata pemirsa. Halaman itu dibanjiri cahaya emas.

Di sisi kanan gambar, cahaya tampak agak kehijauan, seperti matahari menembus mahkota pohon. Detail yang menarik adalah pengendara sepeda kecil yang setengah tersembunyi di balik reruntuhan sumur. Itu tidak berwarna dan samar seperti bayangannya jatuh di tanah berbatu.

Di pundak Gala – bahu betina kecokelatan – yang melanggar hukum tarik-menarik, dua iga kambing seimbang. Dali sendiri mengatakan bahwa ia menggambarkan dalam gambar dua hal yang ia cintai: istri dan daging dagunya di tulang iga. Gala berdiri atau duduk di sini, sedikit bersandar dan bersandar di dada laki-laki; pemirsa melihat bahan kemeja, kancing, tetapi pria itu sendiri tetap berada di luar batas gambar. Kemungkinan besar, ini tidak lain adalah Dali sendiri. Dan, oleh karena itu, penyegaran yang diletakkan di atas dudukan yang begitu indah dimaksudkan untuknya. Seniman itu berkumpul di satu kanvas kecil segala sesuatu yang memberinya kesenangan: seorang wanita yang dipuja, makanan favorit, kehangatan hari musim panas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)